Bomber Rusia Sedang Uji Lapisan Rapuh Eropa

Rusia menerbangkan pesawat pembom ke wilayah udara yang dikontrol Irlandia untuk menguji waktu respons oleh Angkatan Udara Inggris dan NATO. Wilayah ini dipilih untuk memetakan jangkauan radar setelah Inggris keluar dari Uni Eropa atau dikenal sebagai Brexit.

Pensiunan Letnan Jenderal Ben Hodges, mantan Komandan Amerika di Eropa dari 2014 hingga 2017, mengatakan bahwa Kremlin mungkin mencoba untuk menguji “lapisan” yang dikembangkan antara Republik Irlandia dan Inggris di setelah Brexit.

Pekan lalu dua pembom Rusia Tupolev TU-95 Bear memasuki wilayah udara internasional yang dikendalikan oleh Otoritas Penerbangan Irlandia di lepas pantai barat Irlandia pada dua kesempatan. itu Inggris menanggapi dengan menerbangkan jet tempur Typhoon untuk mencegat.

Dilaporkan Jumat lalu bahwa, pada misi penerbangan ketiga dalam enam hari, dua pembom strategis Rusia Tupolev TU-160 White Swan terbang di sekitar pantai utara Skotlandia dan selatan di sepanjang pantai barat Irlandia sebelum kembali ke rumah di Teluk Biscay .

Tiga jet tempur Typhoon kembali  dikirim dari pangkalan RAF di Lossiemouth di Skotlandia untuk melacak mereka.

Hodges mengatakan dia yakin penerbangan itu adalah bagian dari ketertarikan Rusia untuk memetakan kontur jangkauan radar di sekitar yang disebut celah Greenland-Islandia-UK, wilayah geopolitik dan strategis yang signifikan di wilayah udara dan perairan internasional.

Status Irlandia sebagai negara non-NATO dapat dilihat oleh Rusia sebagai lapisan yang dapat dieksploitasi.

“Tidak ada keraguan dalam pikiran saya bahwa mereka melakukan pengintaian di sana. Aktivitas kapal selam di luar sana juga sangat mengkhawatirkan karena alasan yang sama, ”kata Letnan Jenderal Hodges.

Pensiunan jenderal bintang tiga ini juga memimpin pasukan tempur di Irak dan Afghanistan dan mengawasi perluasan kerja sama militer Amerika dengan Ukraina.

“Mereka menguji waktu dan teknik tanggapan. Mereka melakukan ini di sekitar Laut Hitam serta di Atlantik dan di wilayah Baltik, ”katanya kepada The Irish Times.

Dia memperkirakan “Rusia akan terus melanjutkan pengujian untuk melihat bagaimana kita merespons, untuk terus melakukan pengintaian, untuk memetakan kontur apa cakupan radar dan apa yang bisa kita lakukan. Ini semua masuk ke dalam upaya pengumpulan data besar mereka untuk digunakan pada saat diperlukan. ”

Secara keseluruhan, ia melihat ini sebagai bagian dari strategi Rusia untuk mengeksploitasi daerah-daerah yang dirusak kohesi lembaga-lembaga seperti Uni Eropa dan NATO.

“Semua lembaga dan lapisan ini menjadi penting karena mereka menjadi lebih lemah untuk dieksploitasi,” katanya.

Hodges mengatakan bahwa Pemerintah Irlandia harus waspada dan menambahkan bahwa Taoiseach atau Menteri Luar Negeri Irlandia harus memanggil duta besar Rusia  terkait insiden tersebut.

“Mereka melakukan ini tanpa menyalakan transponder mereka yang sangat berbahaya dan gegabah,” katanya.

Facebook Comments