SR-71 Blackbird, Lahir di Era Perang Dingin Kecepatan Pesawat Ini Belum Tertandingi

Pesawat SR-71, dirancang dengan dengan kerahasiaan tinggi pada akhir 1950-an, mampu terbang di dekat tepi ruang angkasa dengan kecepatan tinggi. Hingga hari ini, ia memegang rekor ketinggian tertinggi dalam penerbangan horisontal dan tercepat untuk pesawat bertenaga non-roket.

SR-71 adalah bagian dari keluarga pesawat mata-mata yang dibangun untuk menjelajah ke wilayah musuh, tanpa ditembak jatuh atau bahkan terdeteksi, sebelum satelit dan drone menggantikan peran ini.

Cat hitam, yang dirancang untuk menghilangkan panas, membuatnya mendapat julukan Blackbird, dan dikombinasikan dengan bentuk  yang ramping  dan panjang, membuat pesawat ini benar-benar beda dengan yang ada sebelumnya.

“Itu masih terlihat seperti sesuatu dari masa depan, meskipun dirancang  pada tahun 1950-an,” kata Peter Merlin, seorang sejarawan penerbangan dan penulis “Design and Development of the Blackbird,” dalam sebuah wawancara dengan CNN.

Pada Mei 1960, sebuah pesawat mata-mata U-2 Amerika ditembak jatuh di wilayah udara Soviet saat mengambil foto udara.  Tidak hanya memiliki dampak diplomatik juga memperkuat kebutuhan pesawat pengintai baru yang bisa terbang lebih cepat dan lebih tinggi, aman dari tembakan sistem rudal anti-pesawat. “CIA menginginkan pesawat yang bisa terbang di atas 90.000 kaki atau sekitar itu, dengan kecepatan tinggi dan tidak terlihat oleh radar,” kata Merlin.

Tugas merancang mesin yang ambisius itu jatuh pada Clarence “Kelly” Johnson, salah satu perancang pesawat terbesar di dunia, dan divisi rahasianya di Lockheed, yang disebut Skunk Works. “Semuanya harus diciptakan. Segalanya,” kenang Johnson, yang meninggal pada tahun 1990, tahun yang sama ketika Blackbirds  pensiun dari layanan.

Pesawat asli dalam keluarga Blackbird disebut A-12 dan melakukan penerbangan perdananya pada 30 April 1962. Secara total, 13 A-12 diproduksi, dan semua pesawat itu sangat rahasia yang dioperasikan oleh CIA.

Blackbird masih memegang banyak catatan penerbangan. Pada tahun 1990 ia terbang dari pantai ke pantai, dari Los Angeles ke Washington, dalam 67 menit

Kulit titaniumKarena pesawat dirancang untuk terbang lebih cepat dari 2.000 mph, gesekan dengan atmosfer akan memanaskan badan pesawat ke titik yang akan melelehkan badan pesawat konvensional. Karena itu pesawat itu terbuat dari titanium, logam yang mampu menahan suhu tinggi dan juga lebih ringan dari baja.

Namun, menggunakan titanium juga menimbulkan masalah lain. Pertama, sebuah set alat yang benar-benar baru  juga harus dibuat dan bahannya juga dari titanium, karena baja biasa akan menghancurkan titanium yang rapuh saat kontak.

Kedua, mencari logam itu sendiri terbukti sulit. “USSR pada saat itu adalah pemasok titanium terbesar di dunia. Pemerintah Amerika harus membeli banyak dan menggunakan perusahaan palsu,” kata Merlin.

Pesawat awal diterbangkan sama sekali tidak dicat, menunjukkan kulit titanium perak. Mereka pertama kali dicat hitam pada tahun 1964, setelah menyadari bahwa cat hitam – yang secara efisien menyerap dan memancarkan panas – akan membantu menurunkan suhu seluruh badan pesawat.  “Blackbird” pun  lahir.

 

Pesawat  sama, nama beda

A-12 segera berkembang menjadi varian yang dirancang sebagai jenis pesawat tempur pencegat, bukan pesawat pengintai. Secara efektif, ini berarti menambahkan rudal udara ke udara dan kokpit kedua, bagi anggota awak untuk mengoperasikan peralatan radar yang diperlukan. Pesawat baru ini, yang terlihat identik dengan A-12 kecuali hidungnya, disebut YF-12.

Saat A-12 tetap menjadi rahasia utama, keberadaan YF-12 diungkapkan oleh Presiden Lyndon Johnson pada tahun 1964, dan tiga di antaranya dibangun dan dioperasikan oleh Angkatan Udara Amerika. Varian ketiga diproduksi sekitar waktu yang sama dan disebut M-21. Varian ini memiliki cantelan di punggungnya untuk pemasangan dan meluncurkan  drone. Dua dibangun, tetapi program itu dihentikan pada 1966 setelah sebuah drone bertabrakan dengan induknya dan menewaskan salah satu pilot.

Turunan akhir dari A-12, dengan kokpit kembar dan kapasitas bahan bakar yang lebih besar, disebut SR-71  yang digunakan  untuk “Pengintaian Strategis” – dan pertama kali terbang pada 22 Desember 1964. Ini adalah versi yang akan digunakan untuk melakukan misi intelijen untuk Angkatan Udara Amerika selama lebih dari 30 tahun, dan total 32 dibangun membuat jumlah akhir keluarga Blackbird menjadi 50.

Siluman sebelum Siluman

Badan pesawat SR-71 termasuk beberapa bahan komposit pertama yang pernah digunakan dalam pesawat, yang membuat pesawat lebih sulit ditemukan untuk radar musuh. “Itu pada dasarnya stealth sebelum kata stealth bahkan digunakan,” kata Merlin.

Terbang di ketinggian yang lebih tinggi daripada jangkuan tembakan anti-pesawat, lebih cepat daripada rudal, dan nyaris tidak terlihat oleh radar, Blackbird bisa memasuki wilayah udara lawan praktis tanpa gangguan.

“Idenya adalah bahwa pada saat musuh mendeteksi dan menembakkan rudal mereka, pesawat sudah di jalan keluar,” jelas Merlin. “Tapi pesawat ini lahir sebelum kita memiliki tautan data real time, jadi mereka mengambil gambar di film dan membawa film kembali ke pangkalan untuk diproses dan dipelajari.”

Akibatnya, tidak ada Blackbird yang pernah ditembak jatuh. Namun, keandalannya menjadi masalah, dan 12 dari 32 hilang karena kecelakaan.  Blacbird juga pesawat yang rumit untuk dioperasikan dan terbang.

“Butuh sepasukan orang untuk menyiapkan pesawat. Misi operasional Blackbird pada dasarnya memiliki hitungan mundur, seperti yang dilakukan misi luar angkasa, karena ada begitu banyak persiapan yang terlibat dalam menyiapkan awak dan kendaraan, persiapan dan tenaga kerja v, “kata Merlin.

Para pilot juga harus mengenakan pakaian khusus, karena kondisi ekstrem  di ketinggian. “Mereka pada dasarnya mengenakan setelan antariksa, jenis yang sama yang nantinya akan Anda lihat dikenakan awak pesawat ulang-alik,” kata Merlin.

“Kokpit juga menjadi sangat panas ketika terbang dengan kecepatan tinggi, sehingga pilot terbiasa menghangatkan makanan mereka dalam misi yang panjang dengan menempelkan ke kaca.”

Tidak ada Blackbirds yang pernah terbang di atas wilayah udara Soviet karena pemerintah Amerika berhenti melakukan misi di udara negara tersebut setelah insiden tahun 1960. Namun Blacbird masih memainkan peran penting dalam Perang Dingin, dan melakukan misi di teater kritis lainnya seperti Timur Tengah, Vietnam dan Korea Utara.

Pada tahun 1976, SR-71 menetapkan rekor yang masih dipegangnya dengan terbang pada ketinggian 85.069 kaki dalam waktu lama  dan mencapai kecepatan tertinggi 2.193,2 mil per jam, atau 3.3 Mach. Program ini dihentikan pada 1990 – dengan kebangkitan singkat pada pertengahan 1990-an – begitu teknologi seperti satelit mata-mata ketika kendaraan udara tak berawak atau drone dianggap lebih layak dan menawarkan akses cepat ke data pengawasan.

SR-71 terakhir diterbangkan oleh NASA pada tahun 1999, yang menggunakan dua pesawat untuk penelitian aeronautika kecepatan dan ketinggian tinggi. Sejak itu, Blackbirds yang masih tersisa semuanya menemukan jalan ke museum.

Facebook Comments