Masalah Terus Berlanjut, Ryanair Grounded 3 Boeing 737 Karena Ada Retakan

Setidaknya tiga Boeing 737 milik Ryanair digrounded karena ditemukan retakan antara sayap dan badan pesawat. Maskapai berbiaya rendah asal Irlandia ini menjadi yang terakhir terkena dampak kesalahan dalam struktur “pickle fork” yang telah memicu pelarangan terbang 50 pesawat secara global sejak 3 Oktober 2019 lalu.

Jika maskapai lain, seperti Qantas Australia dan Amerika Barat Daya, telah mengungkapkan jumlah pesawat mereka yang terkena dampak keretakan, Ryanair – yang mengoperasikan armada terbesar 737 di Eropa – menolak untuk mengkonfirmasi berapa banyak pesawat yang terpengaruh. Maskapai ini memiliki lebih dari 450 737-NG. Menurut Ryanair, usia rata-rata 737 mereka saat ini adalah 6,5 tahun.

The Guardian melaporkan tiga pesawat mereka telah dipengaruhi oleh masalah ini.  Pesawat yang digrounded memiliki nomor registrasi EI-DCL, EI-DAL dan EI-DCJ. Ketiganya berusia lebih dari 15 tahun. Situs pelacakan penerbangan Flight Aware menunjukkan  DCL dan DAL  saat ini berada di lokasi perbaikan pesawat yang dikenal sebagai Bandara Logistik California Selatan di Victorville, California. Pesawat ketiga, DCJ, berada di penyimpanan di bandara Stansted di London.

Kabar ini muncul setelah Kamis lalu, maskapai mengatakan kepada Irish Times bahwa tidak mengharapkan masalah pickle fork yang terjadisecara global akan berdampak pada operasi atau ketersediaan armada mereka. Para ahli tidak menganggap keberadaan retakan sebagai masalah keamanan selama pemeriksaan yang tepat dilakukan.

Boeing bulan lalu melaporkan masalah dengan “pickle fork” pada model 737NG yang mendorong regulator Amerika untuk melakukan pemeriksaan langsung terhadap pesawat yang banyak digunakan.

Ryanair tidak menanggapi pertanyaan terperinci tentang pesawat. Seorang juru bicara mengatakan pihaknya terus meninjau pesawat sesuai dengan Otoritas Penerbangan Federal Amerika, dan “tidak mengharapkan dampak pada operasi atau ketersediaan armada”.

Pada  Selasa, setelah dihadapkan dengan lebih banyak bukti, juru bicara kemudian menambahkan bahwa maskapai tidak mengharapkan “temuan dalam jumlah kecil ini akan  berdampak pada operasi kami atau ketersediaan armada kami”.

Dia mengatakan Ryanair telah menyelesaikan semua inspeksi di pesawat dengan lebih dari 30.000 siklus penerbangan seumur hidup, dan saat ini sedang memeriksa mereka yang di bawah 30.000, dan belum menemukan masalah lebih lanjut.

“Pickle fork” atau garpu acar adalah struktur besar yang memperkuat hubungan antara sayap dan badan pesawat. Celah pertama kali ditemukan pada 737 di China, mendorong pemeriksaan mendesak.

Pada 3 Oktober, Otoritas Penerbangan Federal Amerika mengeluarkan arahan mendesak bahwa semua 737 di atas 30.000 jam penerbangan harus diperiksa dalam waktu seminggu.

Namun, pekan lalu Qantas Australia menemukan celah di tiga pesawat yang berusia di bawah batas 30.000 jam terbang. Tiga pesawat berada di sekitar 27.000 jam. Akibatnya, maskapai penerbangan Australia itu mempercepat proses pemeriksaan dengan memeriksa 33 pesawat 737 miliknya yang di atas siklus 22.600 jam terbang.

Secara global, ada lebih dari 7.000 737-NG yang beroperasi. Sejauh ini, Boeing telah memeriksa 1.000 pesawat dan  50 pesawat ditemukan masalah.

Facebook Comments