Inilah Trik Jet Pribadi Orang-Orang Super Kaya Menembus Larangan Penerbangan

ilustrasi

Negara-negara kecil mengambil tindakan ekstrem untuk menghentikan perjalanan internasional dalam upaya menghentikan penyebaran COVID-19. Di sisi lain, mereka yang terbiasa dengan perjalanan menggunakan jet pribadi tetap ingin bepergian ke berbagai negara terutama ke negara-negara resor yang ada di Karibia.

Banyak negara-negara di Karibia telah menerapkan larangan perjalanan internasional baik sebagian atau penuh.  Guatemala, El Salvador, Honduras, Trinidad dan Tobago, Columbia, Panama, Kosta Rika, dan Ekuador memberlakukan larangan penuh. Sementara negara yang memberlakukan pelarangan sebagian adalah Belize, Jamaika, Haiti, Republik Dominika, Antigua dan Barbados, Saint Lucia, Grenada, dan Venezuela.

Negara-negara ini adalah rumah bagi banyak ekspatriat kaya. Uang yang mereka keluarkan untuk penerbangan jet pribadi sangat mengejutkan. Satu perjalanan pulang pergi ke Eropa dengan jet Gulfstream 550 dari Amerika Serikat dengan lima penumpang dapat dengan mudah membuat klien kehilangan enam angka dalam dolar.

Menarik menyimak tulisannya Stephen Walkermarch di War Zone 20 Maret 2020.  Walkermarch adalah seorang pilot pesawat dan helikopter komersial dengan pengalaman 5.000 jam. Selama satu dekade dia juga mengelola dan menerbangkan pesawat pribadi.

Ia memiliki pengalaman luas dalam penerbangan, termasuk menerbangkan orang dari semua latar belakang ke dan dari segala hal, mulai dari lapangan terbang gunung kecil hingga bandara internasional besar.

Walkermarch dalam tulisannya mengungkap bagaimana orang-orang super kaya mensiasati larangan penerbangan ini dengan jet pribadi.

Dia mengatakan ketika dunia seperti dilumpuhkan oleh pandemi COVID-19, kaum ultra-kaya masih memiliki banyak tempat dan pilihan maskapai. Rumor santer , saat ini pilot jet pribadi, baik dari operator pesawat charter dan penerbangan swasta, ditawari bonus besar untuk membawa mereka masuk dan keluar dari negara-negara resor Karibia dengan tidak terdeteksi dan lolos persyaratan bea cukai dan pelabuhan. “Meskipun bukan tidak mungkin, ini adalah permainan yang sangat berisiko untuk dimainkan,” tulisnya.

Trik pilot

Pesawat yang dimiliki atau disewa beroperasi sesuai permintaan, kapan dan di mana klien atau pemiliknya membutuhkannya.  Pilot jet pribadi, menurut Walkermarch, memiliki “trik” yang tidak dimiliki atau tidak boleh dilakukan pilot maskapai resmi, termasuk penerbangan tengah malam ke bandara tertutup, penerbangan rendah mengandalkan visual atau visual flight rules (VFR), trik memotong jalur kedatangan, dan sebagainya.

Bahkan di Guayaquil, Ekuador, Walikota Cynthia Viteri terpaksa menghentikan penerbangan di Bandara Internasional Jose Joaquin de Olmedo pada Kamis 20 Maret 2020. Cara ekstrem dilakukan dengan memarkir kendaraan darat di landasan pacu.

Tindakan diambil diduga untuk menghentikan dua pesawat, masing-masing dari KLM dan Iberia yang  datang dari Eropa.

Mungkin kebanyakan orang heran dan sulit memahami kenapa Ekuador harus memblokir landasan secara fisik. Namun, bagi yang biasa dengan penerbangan pribadi, hal itu bukan hal mengejutkan.

Bahkan bandara internasional terbesar di negara-negara kecil sering tidak memiliki menara kontrol operasi tengah malam.

Dalam kasus di mana menara ditutup, tetapi bandara tetap terbuka, pilot menggunakan frekuensi penasehat lalu lintas umum untuk mengumumkan niat mereka. Beberapa bandara tidak dijaga dan gerbang dikunci setelah penerbangan terakhir.

“Jika Anda berpikir mereka yang datang dengan jet 10 juta dolar tidak akan pernah melompati pagar pada jam 2 pagi setelah mengamankan pesawat mereka, Anda salah,” kata Walkermarch.

Tindakan ini harus dilakukan, terutama jika kru tidak punya pilihan untuk tiba setelah jam kerja dan memang memiliki alasan yang sah untuk berada di sana.

Menyelinap masuk dan keluar dari bandara tertutup di Amerika Serikat adalah satu risiko, tetapi Karibia, yang karena warisan perdagangan gelap obat-obatan terlarang yang panjang, tidak asing dengan penerbangan yang tidak jelas seperti ini.

Semakin ketat

Pesawat tanpa pemberitahuan rencana penerbangan telah menarik banyak perhatian. Dalam beberapa dekade terakhir, Badan Bea Cukai dan Perlindungan Perbatasan Amerika telah menjangkau dan berkoordinasi dengan negara-negara tetangga dan Karibia untuk meningkatkan kemampuannya mendeteksi dan mengendalikan segala jenis penyeberangan perbatasan ilegal. Rencana operasi gabungan ini membuat operasi penerbangan illegal menjadi jauh lebih sulit untuk lolos.

Pada hari Selasa 17 Maret 2020, sebuah jet Hawker terdeteksi oleh otoritas Aruba terbang dengan mencurigakan dan pada ketinggian rendah di sekitar ujung selatan pulau. Mereka mendarat di bandara Aruba yang ditutup, dan segera ditangkap karena mendarat tanpa izin. Para kru mengatakan kepada pihak berwenang bahwa mereka mendarat karena masalah bahan bakar.

Sehari sebelumnya, klien jet pribadi secara terbuka meminta di forum online kepada operator yang bersedia menjemput mereka di Aruba untuk menghindari terjebak di sana selama upaya karantina seluruh dunia dan penutupan bandara.

Tidak ada bukti yang menghubungkan kedua peristiwa itu, tetapi orang-orang kaya ini berbicara tentang keadaan putus asa yang mereka alami.

Pada hari Kamis 19 Maret 2020, sebuah Learjet medevac mendarat di LAX setelah bepergian dari Aruba dengan seorang dikonfirmasi terinfeksi COVID-19.

Meskipun kurang pengawasan, penerbangan jet pribadi masih tunduk pada persyaratan masuk dan pengawasan yang cermat.  Pada hari Sabtu, Chub Cay mengukur suhu setiap orang. Suhu 99,9 derajat fahrenheit atau lebih ditolak masuk.

Kementerian Pariwisata dan Penerbangan Bahama mengeluarkan pernyataan pada 16 Maret 2020, menegaskan bahwa meski hanya ada satu kasus COVID-19 yang dikonfirmasi ada di Nassau, mereka berhak untuk melembagakan langkah-langkah lebih lanjut untuk meminimalkan penyebaran penyakit.

Efektif 19 Maret 2020, siapa pun yang telah melakukan perjalanan melalui Inggris, Irlandia dan Eropa daratan dalam 20 hari terakhir akan dilarang masuk.

Keadaan dan kesulitan yang dihadapi dunia penerbangan mungkin akan jauh lebih besar hinga perjalanan jet pribadi menjadi taruhan terbaik untuk melarikan diri ke lokasi lain. “Tentu itu bagi orang-orang yang paling kaya di dunia,” tutup Walkermarch.

Facebook Comments