Misteri Saat Mirage Israel Tembak Jatuh F-4E Israel

Mayoritas narasi tentang Perang Arab-Israel Oktober 1973 menekankan bahwa kekuatan udara tidak memainkan peran dominan.

Pengerahan pertahanan udara yang kuat, terintegrasi dengan baik oleh Mesir dan Suriah, yang menyebabkan kerugian besar bagi angkatan udara Israel pada awal konflik itu, tidak hanya merusak perencanaan pra-perang Israel, tetapi juga mencegahnya memberikan dukungan bagi pasukan darat.

Pada sebagian besar perang itu, Israel menerbangkan serangan udara besar-besaran di Port Said, di pintu masuk utara ke Terusan Suez. Selanjutnya, mereka berulang kali menyerang dua pangkalan udara Mesir utama di Delta Nil – eI-Mansourah dan Tanta – yang pada gilirannya mengarah ke beberapa pertempuran udara terbesar dalam perang ini.

Alasan sebenarnya serangan udara Israel di Port Said, eI-Mansourah dan Tanta masih belum jelas hingga hari ini. Tidak ada publikasi Israel yang menawarkan penjelasan yang masuk akal, dan tidak ada publikasi Mesir yang menjelaskan alasannya.

Sebagaimana diceritakan oleh Tom Cooper & Abdallah Emran dalam buku mereka 1973: The First Nuclear War, hanya melakukan pemeriksaan silang pelaporan tambahan yang memberikan alasan yang memungkinkan yakni el-Mansourah merupakan pangkalan satu-satunya unit Mesir yang dilengkapi dengan rudal balistik R-17E , dikenal sebagai SS-1 Scud di Barat.  Inilah yang kemungkinan jadi alasan Israel mengincar pangkalan tersebut.

Pada Oktober 1973, rudal-rudal ini adalah satu-satunya senjata di tangan Mesir yang mampu mencapai bagian tengah Israel  dan itu hanya jika ditembakkan dari daerah sekitar Port Said. Meskipun tampaknya tidak penting dalam konteks keseluruhan, fakta ini sangat penting mengingat laporan dari badan intelijen Amerika tentang kemungkinan penyebaran hulu ledak nuklir Soviet ke Mesir pada Oktober 1973.

Dua gelombang pesawat pembom F-4E Phantom II Angkatan Udara Israel (IAF) ditugaskan untuk menyerang Pangkalan Udara Tanta untuk menekan operasi Skuadron 69 Mirage Angkatan Udara Mesir (EAF). Sebenarnya Skuadron Mirage ini dipinjam dari Libya dan yang dikerahkan di Tanta bersama dengan satu skuadron MiG-21.

Menurut Iftach Spector, mantan komandan skuadron No. 107 Israel, keberadaan Mirage ini menyebabkan kebingungan pilot Israel karena setiap kali muncul karena mereka tampak seperti Mirage Israel.

Pada barisan depan ada enam F-4E dari Skuadron No. 119 yang ditugaskan melakukan serangan SEAD terhadap pertahanan udara Tanta. Setidaknya beberapa pembom tempur Israel berhasil mengebom pertahanan udara Tanta, meskipun hampir tidak ada kerusakan karena mereka dicegat oleh MiG-21 yang berbasis di pangkalan tersebut.

Formasi Israel kedua untuk menyerang Tanta terdiri dari 12 F-4E dari Skuadron No. 107 – enam formasi dengan call sign ‘Buffet’, dan enam formasi lain dengan call sign ‘Bed’. Semua bertugas membom pangkalan .

Setiap pesawat dipersenjatai dengan lima M-117, 2 AIM-7 dan satu AIM-9D, dan membawa tiga tank drop. Yang memimpin adalah Spector.

Rencana awal adalah mengikuti pesawat Skuadron No. 201 yang sebelumnya menyerang el-Mansourah dan Skuadron No. 119 dengan terbang baik ke utara dan barat di atas Laut Mediterania sebelum berbelok ke selatan dan menyerang sasarannya dari arah barat laut.

Namun, setelah mendengar di radio tentang beberapa pertempuran udara di depannya, Spector memerintahkan krunya untuk berbelok ke selatan lebih awal dari yang direncanakan dan melakukan afterburner untuk mencapai kecepatan di mana tidak ada MiG-21 dapat mengikuti mereka di ketinggian rendah.

F-4E Phantom Israel

Pertempuran panik

Sebanyak 12 Phantom dari Skuadron No. 107 gagal mencapai target mereka. Sebagai gantinya, mereka terlibat dalam serangkaian pertempuran udara yang panik di mana pilot mereka mengklaim tidak kurang dari enam MiG-21 ditembak jatuh.

Namun pesawat Mesir terus mengejar dan beberapa kru Israel lebih diuntungkan karena rudal R-3S buatan Soviet yang digunakan jet tempur Mesir beroperasi secara buruk.

“Sudah melewati Mediterania dan tepat setelah pertempuran udara kedua dengan MiG, pesawat nomor 2 saya ditembak jatuh oleh Mirage. Awak kapal jatuh di Laut Mediterania dan diselamatkan. Mereka kembali untuk terbang dan bertarung sehari kemudian. ”

Lebih buruk lagi: ketika salah satu Mirage dari Skuadron No. 144 Israel justru menembak jatuh F-4E dengan call sign Buffet 2. Satu lagi pergi ke Phantom dengan call sing Bed 6 dan menembakkan satu rudal terakhir.

Hanya peringatan radio tepat waktu tepat bisa menjadikan kru berhenti mencegah jatuhnya Phantom kedua.

Bagaimana Mirage Israel bisa menembak kawan sendiri memunculkan banyak pertanyaan. Spector mengatakan hal itu karena salah identifikasi.

“Alasannya adalah identifikasi yang salah oleh pilot Mirage kami: itu sudah sore, dan cahayanya buruk. Kami terjerat dengan MiG di sana, mereka bergabung dalam pertempuran, tidak cukup berhati-hati dan well, hal-hal seperti itu terjadi dalam perang. ”

Namun setidaknya salah satu sumber Israel yang diterbitkan tentang misi ini menunjukkan bahwa seluruh serangan terhadap Tanta  adalah ‘tipuan besar’, yang dimaksudkan untuk memberikan informasi salah kepada Mesir jika ada awak pesawat yang terlibat ditembak, ditangkap dan diinterogasi.

Iftach Spector mengkonfirmasi hal tersebut. “Memang, sebelum misi itu, saya diperintahkan untuk memberi tahu pilot saya beberapa informasi penting yang tidak benar  dan membuat mereka memercayainya  sehingga jika ada di antara kita yang ditembak jatuh, ditangkap, dan diinterogasi, kisah-kisah ini yang akan mereka berikan. Saya diberitahu bahwa tidak ada yang ingin kami ditembak jatuh dan ini hanya untuk jaga-jaga.: Saya tidak tahu dari mana ide ini berasal, atau apakah hal yang sama diberikan untuk skuadron lain.

“Menurut saya itu adalah ide yang salah, dan saya membencinya. Tapi, waktunya terlalu singkat untuk berdebat. Saya mematuhi dan memberikan informasi itu kepada kru saya selama pengarahan sebelum penerbangan. Tentu saja, saya berbohong kepada mereka, saya tidak bisa mengungkapkan alasannya kepada mereka. Selama pengarahan khusus itu, saya memberi mereka informasi itu bersama dengan “informasi umum tentang perang”. ‘

Versi tentang ‘tipuan besar’ inilah yang disebut jadi alasan mengapa Mirage dari Skuadron No. 144 menyerang Phantom yang kembali, menembak jatuh satu dan nyaris melenyapkan yang lain. Menurut sumber tersebut, penembakan memang sengaja dilakukan sebagai upaya terakhir untuk membuat setidaknya satu dari F-4E ditangkap oleh orang Mesir dan memberikan cerita yang sengaja diberikan secara salah.

Namun, Spector tidak percaya spekulasi itu. “Selama pengarahan pasca-misi, saya menyadari bahwa tidak seorang pun (kecuali saya) yang dapat mengingat sepatah kata pun dari kebohongan saya. Dalam banyak hal teknis yang dijelaskan sebelum misi itu, mereka tidak mendengarkan bla-bla saya. Jadi, bahkan jika salah satu dari mereka ditembak jatuh dan ditangkap, kebohongan akan hilang. Selain itu, tidak ada hubungan apa pun antara kebohongan bodoh yang harus saya sampaikan kepada pilot saya sebelum misi, dan kecelakaan ini. Pilot Mirage jelas tidak menembaki saudara-saudara: tidak ada yang akan mematuhi perintah seperti itu  . Kisah-kisah seperti itu adalah teori konspirasi, dan agak bodoh.”

Facebook Comments