Dari Tempat Bersejarah, Prototip Pesawat Tenaga Surya Sukses Uji Terbang

Sebuah pesawat prototipe bertenaga surya yang dibangun Luminati Aerospace LLC berhasil melakukan uji terbang pada Jumat 10 Juni 2016 di bekas pabrik pertahanan Northrop Grumman di Long Island timur.

“Ini adalah mimpi yang menjadi kenyataan,” kata pendiri dan CEO Luminati Daniel Preston. “Long Island dikenal sebagai Cradle of Aviation, dan kami ingin melakukan bagian kita di sini.”

Sekadar diketahui Long Island memang memiliki keterkaitan dengan sejarah penerbangan. Charles Lindberg berangkat untuk penerbangan bersejarah 1927 ke Paris dari strip udara di dekat Nassau County. Sementara pesawat ruang angkasa yang mendaratkan manusia di bulan juga dibangun di pinggiran kota Long Island timur New York City. Tempat uji penerbangan prototip ini sendiri dulunya digunakan Northrop untuk membangun pesawat militer.

tenaga surya 2

Dalam uji penerbangan, pilot Robert Lutz menerbangkan pesawat VO-Substrat selama sekitar 20 menit pada uji pertama kali yang dibuka untuk umum. Pesawat putih memiliki sel surya sayap-mount dan memiliki lebar sayap sekitar 43 kaki. Logo beberapa perusahaan dan entitas lain yang terlibat dengan produksi terpampang di kedua sisi, mirip dengan decals sponsor pada mobil balap NASCAR.

Pesawat prototipe memungkinkan untuk pilot untuk mengontrolnya, tapi pada akhirnya Luminati, yang berbasis di Calverton akan mengubah pesawat ini menjadi pesawat tak berawak yang bisa terbang di 60.000 kaki atau lebih. Luminati berharap untuk memulai manufaktur pada akhir tahun.

Pilot uji Lutz setelah penerbangan mengatakan bahwa pesawat yang sangat tenang. Bahkan burung-burung pun mendekati pesawat tersebut. “Elang akan berputar-putar di sekitar Anda, dan mereka berduyun-duyun ke Anda. Ini satu-satunya pesawat yang pernah diterbangkan di mana aku bisa mendengar helikopter di sebelah saya. Ini sedikit menakutkan tapi cukup keren.”

Luminati mengeluarkan US$ 3,4 juta pada tahun lalu untuk mengakuisisi tanah seluas 16,3 are bekas properti Northrop Grumman, dan mengumumkan niat untuk mengembangkan generasi berikutnya dari drone di situs ini. Preston, yang memegang lebih dari 1.200 paten, sebelumnya mendirikan dan mengoperasikan didirikan dan ATAIR Aerospace 2001-2008.

 

Dia telah berulang kali menolak untuk mengungkapkan identitas dari sebuah perusahaan teknologi yang kabarnya terlibat dalam perusahaan. Google, Facebook dan perusahaan teknologi lain-lain semua telah terlibat dengan inisiatif ini.

Dia menegaskan bahwa, selain untuk bisnis swasta, perusahaan tertarik dalam memasok drone untuk intelijen, pengawasan dan pengintaian.

Dia mengatakan menggunakan teknologi yang menggabungkan tenaga surya dengan energi pemanenan angin dan menggunakan material komposit untuk membuat pesawat ultra-ringan, ultra-kuat  tujuannya adalah untuk menjaga drone bisa di udara terus menerus.

Salah satu tujuan dari drone ini nanti adalah untuk menyediakan akses internet dari udara. ¬†“Saya benar-benar tidak bisa menemkan proyek rekayasa yang memiliki dampak sosial yang lebih besar daripada membawa komunikasi bagi banyak orang di dunia yang belum memilikinya,” katanya sebagaimana dikutip Telegraph.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.