Highlight Jet Bisnis 2015

0
Highlight Jet Bisnis 2015

Dengan pasar yang masih berjuang untuk pulih, 2015 melihat perubahan signifikan pada produsen pesawat bisnis. Bombardier membatalkan Learjet 85 menengah dan menunda Global 7000.  Masalah mesin memukul kabin besar Dassault Falcon 5X. Cessna pindah ke pasar pesawat kabin besar dan beberapa hal lain.

2015BusinessGallery_1_Nextant

Program 400XT remanufaktur untuk jet bisnis ringan Beechcraft 400A / Hawker 400XP, Nextant Aerospace yang ditingkatkan dari King Air G90XT untuk pertama kalinya terbang pada 15 Januari dari Cleveland. Turboprop Beechcraft dibangun dengan mesin baru General Electric H75 turboprop dan dilengkapi dengan kokpit Garmin G1000. Sertifikasi FAA dicapai pada bulan November, dengan produksi dimulai pada tahun 2016.

2015BusinessGallery_2_Dassault

Jet bisnis ultra-long-range Dassault Falcon X,  yang dikenal Falcon 7X, melakukan penerbangan pertama dari Bordeaux-Merignac, Prancis, pada 6 Februari. Pesawat dijadwalkan untuk mendapat sertifikasi pada pertengahan 2016, Trijet ini dirancang untuk terbang 6.450 nm pada kecepatan Mach 0,8. Pesawat twin-turbofan Dassault Falcon 5X dengan kabin lebih besar diluncurkan pada tanggal 2 Juni dan direncanakan untuk terbang pada tahun 2015. Tetapi pesawat ini mengalami penundaan 12-18 bulan karena sertifikasi mesin Snecma SILVERCREST.

2015BusinessGallery_3_Gulfstream

Pesawat bisnis jarak jauh kabin besar G500 Gulfstream melakukan penerbangan pertama dari Savannah, Georgia, pada tanggal 18 Mei. Empat dari lima pesawat uji direncanakan terbang pada bulan November dan G500 yang dijadwalkan untuk sertifikasi tahun 2017 dan masuk layanan pada tahun 2018. Digerakkan oleh dua mesin Pratt & Whitney Canada PW814GAs, G500 ini dirancang untuk terbang dalam jangkauan 5.000 nm pada kecepatan Mach 0,85 dan 3.800 nm pada Mach 0,9.

Facebook Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.