Diam-Diam USAF Ingin Menyewa T-50 Korea Selatan, Untuk Apa?

Angkatan Udara Amerika diam-diam dalam proses mencoba untuk menyewa sejumlah kecil pesawat jet latih canggih KAI T-50 Golden Eagle sembari menunggu kedatangan pesawat T-7A Red Hawk baru yang sedang dibangun.

Jika kesepakatan itu berjalan pesawat dapat mendukung bukti eksperimen konsep yang dapat mengarah pada perubahan ambisius dan radikal dalam cara UsAF melatih pilot pesawat tempur.

Aviation Week menerbitkan pembaruan tentang program RFX Air Combat Command (ACC) pada 18 Maret 2020. ACC telah mengumumkan rencananya untuk mengadakan kontrak dengan Hillwood Aviation yang berbasis di Texas untuk menyewa antara empat dan delapan T- 50, dengan harapan bahwa armada, secara keseluruhan, akan terbang sekitar 4.500 jam penerbangan di 3.000 sorti setiap tahun.

Hillwood, anak perusahaan dari The Perot Group, memiliki kesepakatan dengan KAI di Korea Selatan untuk mewakili T-50 di Amerika Serikat.

Ini adalah perkembangan yang aneh mengingat Lockheed Martin telah bermitra dengan KAI untuk meluncurkan varian T-50 untuk kontrak T-X Angkatan Udara. Boeing, bersama dengan Saab, memenangkan kompetisi itu pada tahun 2018 dengan apa yang kemudian disebut sebagai T-7A Red Hawk. Lockheed Martin masih mencantumkan T-50A sebagai penawaran untuk “Pelatihan Pilot Lanjutan” di situs webnya.

ACC ingin agar T-50 membantu untuk mulai menguji konsep pelatihan yang sama sekali baru yang juga dikenal sebagai Project Reforge. Jenderal Angkatan Udara Amerika Mike Holmes, yang saat ini menjadi kepala ACC, secara terbuka menguraikan rencana tersebut pada Januari 2019.

“Cara Angkatan Udara melatih penerbang berakar pada arsitektur pelatihan yang dibangun untuk menghasilkan penerbang dalam Perang Dunia II,” tulis Holmes.

“Pelatihan pilot pada 1930-an berlangsung selama 12 bulan  dan, terlepas dari menjamurnya GPS, kokpit kaca, pilot otomatis, dan kontrol penerbangan berbantuan digital – itu masih berlangsung 12 bulan hari ini.”

Pada dasarnya, sistem saat ini melibatkan tiga fase, fase pertama yang sepenuhnya ada di lapangan. Fase kedua melihat siswa terbang ke udara dengan pelatih turboprop T-6A Texan II.

Dan fase ketiga, juga dikenal sebagai pelatihan penerbangan awal  para penerbang beralih ke jenis pesawat yang lebih representatif tergantung pada tugas mereka.

Mereka yang dididik untuk menjadi pilot pesawat tempur saat ini menghabiskan lebih banyak waktu di T-6A sebelum pindah ke T-38 Talon. T-7A dijadwalkan untuk akhirnya menggantikan T-38.

Para joki tempur masa depan itu kemudian beralih ke kursus pengantar dasar tempur. Setelah itu, menuju unit pelatihan formal untuk mempelajari cara menerbangkan pesawat tempur tertentu, seperti F-15C / D Eagle atau F-16C / D Viper.

Proses saat ini memberi kesulitan besar bagi penerbang masa depan. Saat ini, seorang pilot peserta pelatihan, dan keluarga mereka, harus benar-benar pindah dari satu pangkalan ke yang lainnya tiga kali dalam rentang waktu kurang dari dua tahun.

Rencana Jenderal Holmes membayangkan memiliki pilot tempur masa depan hanya bergerak sekali, setelah menyelesaikan dua fase pertama langsung ke skuadron tempur operasional masa depan mereka. Mereka akan belajar menerbangkan T-7A dengan unit pelatihan di sana dan kemudian transisi untuk menerbangkan pesawat tempur yang ditugaskan di lokasi yang sama.

Ini akan menghilangkan kebutuhan untuk mengirim orang-orang itu dari satu pangkalan ke pangkalan lain . Pada prinsipnya, ini akan menyederhanakan jalur pelatihan secara signifikan dan mengurangi kesulitan bagi penerbang masa depan.

Memiliki unit pelatihan dengan T-7A di pangkalan yang sama dengan skuadron tempur operasional juga dapat membantu meringankan tuntutan pelatihan lainnya. T-7A berpotensi menjadi penyerang “red air” untuk pelatihan rutin. Banyak unit tempur harus menggunakan pesawat mereka sendiri dalam peran ini, yang merupakan cara  mahal.

Masalahnya adalah bahwa Angkatan Udara  tidak akan menerima T-7A pertama hingga 2023 dan belum dipastikan mencapai kemampuan operasional awal pada 2024. Jadi, ACC perlu menyewa atau mendapatkan tipe sementara untuk mulai bereksperimen dan menyempurnakan Project Reforge. Di sinilah T-50 akan masuk.

Kesepakatan itu telah menghadapi beberapa rintangan sejak ACC pertama kali mengeluarkan permintaan informasi RFX yang tampaknya tidak mendapat banyak perhatian publik, pada Mei 2019.

Mission Support Systems (MSS), perusahaan penerbangan lain yang berbasis di Texas, telah bersaing dengan Hillwood untuk kesepakatan tersebut.

MSS telah mengusulkan penyewaan pelatih jet Leonardo M-346 buatan Italia untuk memenuhi persyaratan RFX. Leonardo juga berkompetisi dalam program T-X, pertama bersama dengan Raytheon dan kemudian melalui anak perusahaannya yang berbasis di Amerika dengan varian M-346, yang dikenal sebagai T-100.

Rencana RFX awal termasuk persyaratan untuk kecepatan supersonik,. Kemampuan yang dimiliki T-50, tetapi menjadi kekurangan M-346.  Angkatan Udara menghilangkan persyaratan itu, yang memungkinkan MSS untuk bersaing, tetapi kemudian menambahkan permintaan baru bahwa setiap jet yang dipilihnya harus mampu menerima radar.

Tidak ada versi produksi atau konversi M-346 standar dengan radar saat ini. Pesawat ini memiliki Embedded Tactical Training System (ETTS) yang mengemulasi kemampuan berbagai sistem, termasuk radar, sebagai langkah penghematan biaya.

Memiliki radar yang berfungsi penuh, serta sistem lain yang biasa ditemukan di jet tempur yang sebenarnya, bukanlah keharusan bahkan untuk pelatihan pilot jet tingkat lanjut. T-7A juga akan menggunakan ETTS. Turunan light fighter M-346FA memang memiliki radar, tetapi instalasi tidak kompatibel dengan pesawat M-346 dasar.

T-50 KAI selalu memiliki radar yang terpasang. T-50 untuk Angkatan Udara Korea Selatan memiliki radar doppler mekanis AN / APG-67 (V) 4 yang dibangun Lockheed Martin. TA-50 Korea Selatan yang lebih baru dilengkapi radar Elta EL / M-2032 buatan Israel. KAI juga menawarkan versi jet tempur ringan  yakni FA-50, dengan EL / M-2032 sebagai opsi radar.

“T-50 menyediakan tampilan canggih, sistem pelatihan, dan radar aktif yang diperlukan untuk RFX. Varian M-346 menyediakan tampilan canggih dan sistem pelatihan yang diperlukan untuk RFX tetapi tidak memiliki radar aktif saat ini, dan jadwal untuk memasukkan  tidak diketahui, “kata ACC dalam sebuah pernyataan kepada Aviation Week.” Karena itu, hanya T-50 memenuhi persyaratan dasar untuk RFX. “

Facebook Comments