F-4 Israel Ternyata Pernah Dogfight Hidup Mati Melawan MiG-21 Korea Utara

F-4 Israel

Ketika Perang Yom Kippur pecah, Angkatan Udara Israel (IAF) sebenarnya menghadapi pasukan koalisi banyak negara. Bukan hanya Angkatan Udara Mesir di selatan dan Angkatan Udara Suriah di utara.

Skuadron tempur dari Aljazair, Irak, Libya, dan Korea Utara dikerahkan ke Mesir sebelum Oktober 1973. Skuadron MiG-21 Korea Utara bermarkas di Bir Arida untuk mempertahankan selatan Mesir. Pilot MiG-21 Korea Utara tidak bertemu dengan pesawat Israel sampai 6 Desember 1973.

Hari itu dua pasang Kurnass (julukan MiG-21 di Korea Utara) dari dua skuadron diterbangkan ke sektor Teluk Suez. Mereka bertemu dengan sepasang F-4 Israel yang diterbangkan pasangan Shadmi-Gur dan Shpitzer-Ofer. Meir Gur mengenang kejadian tersebut dalam buku Shlomo Aloni & Zvi Avidror berjudul Shlomo Aloni & Zvi Avidror book Hammers Israel’s Long-Range Heavy Bomber Arm: The Story of 69 Squadron.

“Kami diberi pengarahan singkat: sesuatu sedang terbang di selatan, pergi ke sana. Tidak ada persiapan yang tidak biasa, tidak ada rincian lebih lanjut. Kami adalah bagian dari operasi skala besar, dan misi kami adalah berpatroli. Kami terbang ke daerah di ketinggian dan terbang patroli ketinggian tinggi. Langit tidak cerah; visibilitasnya tidak bagus, mendung dan berkabu,” kata Gur dalam buku tersebut

“Kami berpatroli untuk waktu yang lama, dan kami sudah kehabisan bahan bakar ketika kami vektor masuk dan keluar, terbang ke barat ke Mesir, berbelok ke barat laut dan keluar. Kami tidak menembus terlalu dalam ke Mesir tapi kami melakukannya beberapa kali.”

“Kemudian kami disuruh mencari target; radar kami tidak berfungsi dengan baik dalam pencarian tinggi ke rendah. Kami terbang dengan ketinggian 20.000 hingga 25.000 kaki saya berhasil melihat  tetapi sangat sulit untuk dikunci. Kami membuang tangki bahan bakar eksternal dan menerbangkan pola pacuan kuda besar. Masih melihat blip tetapi jangkauannya tidak berkurang – mereka mungkin terbang dengan pola yang sama di ketinggian rendah.”

“Itu adalah trek yang sangat sulit karena membentur kekacauan tanah, tetapi kami berhasil melakukannya dan akhirnya berada dalam jangkauan untuk peluncuran AIM-7 tetapi tidak berhasil menembak jatuh. Yang lebih problematis adalah kabut yang mencegah kami melihat wing saya. Kami memutuskan untuk tidak meluncurkan rudal.”

MiG-21 Korea Utara

“Beberapa detik kemudian kita melihat mereka, dua MiG. Crossover dan kami berdua mengejar mereka. Satu MiG menghilang, MiG lainnya tetap tinggal untuk pertempuran udara 1-vs-2. Pilot MiG sangat bagus, terbang liar dan bereaksi cepat. Dia sendirian melawan kami berdua dan dia berusaha menarik kami ke pertarungan kecepatan lambat, tapi kami bersikeras mempertahankan kecepatan tinggi. Selama itu pilpt MiG-21 terbang di atas kepala, bertanya dengan sopan tapi tegas, “bisakah Anda minggir?”

“Kami tidak mundur. Kami terus melelahkan pilot Korea ini; jelas pada saat itu kami tidak tahu dia orang Korea. Bagaimanapun, kami masuk ke posisi peluncuran AAM dan meluncurkan AIM-9D. Sepersekian detik kemudian AIM-9D lain terlihat oleh saya tidak lebih dari 200 meter. Shpitzer berada dalam posisi AAM yang serupa tetapi sedikit di belakang saya. Mempertimbangkan cuaca yang buruk ini adalah situasi yang tidak menyenangkan, karena ia meluncurkan sedikit di belakang Kurnass terbang dengan dua afterburner. Ketika saya melihat flash AIM-9D yang ditembakkan Shiptzer, saya panik; kami bisa saling menembak karena terlalu bersemangat.”

“AIM-9D kami dibuat dengan sempurna. AAM meledak  dan MiG muncul dari ledakan dan terlihat masih utuh. Ledakan kedua mengikuti AAM Shpitzer, dan sekali lagi MiG muncul dari bola api dan terus terbang. Kami sudah kehabisan bahan bakar, jadi kami melepaskan diri. Ketika kami berbelok ke timur, aku menoleh ke belakang. MiG berbelok ke barat, turun ke ketinggian rendah, dan terbang sambil diikuti asap putih. Saya tidak melihatnya jatuh, tetapi ketika kami melintasi garis pantai, ada hal lain yang menarik perhatian saya ketika saya mengamati langit di belakang kami. Tiba-tiba saya melihat jejak karakteristik SAM dan kemudian ledakan besar sekitar 20.000 kaki. Saya memantau transmisi radio dan saya tahu bahwa pesawat kami sudah bebas, jadi saya berkata kepada pilot saya, ‘mereka menembak jatuh salah satu pesawat mereka!’ Saya tidak melihat pesawat itu karena jarak pandangnya buruk, tetapi saya jelas melihat jejak rudal dan ledakannya.

“Pada saat kami mendarat, kami diberitahu bahwa MiG ‘kami’ jatuh. Kami dianugerahi kill bersama, karena MiG terbagi antara kami dan wingman kami. Saya kembali melaporkan apa yang saya lihat dalam perjalanan pulang, dan tak lama kemudian Intelligence IAF mengkonfirmasi cerita saya, Angkatan Udara Mesir menembak jatuh MiG-21 Korea Utara. ”

Facebook Comments