Salah Rumus Matematika, Upaya C919 China untuk Melawan Airbus dan Boeing Tertatih-Tatih

C919

Pengembangan pesawat C919 China mengalami kelambatan lima tahun dari jadwal dan terus bergerak lambat.Pperusahaan milik negara Commercial Aircraft Corporation (COMAC) China harus berjuang dengan berbagai masalah teknis yang sangat membatasi penerbangan uji.

Penundaan adalah hal biasa dalam program kedirgantaraan yang kompleks, tetapi kemajuan yang lambat menjadi potensi yang memalukan bagi China, yang telah banyak berinvestasi dalam upaya serius pertamanya guna menantang Boeing dan Airbus di pasar jet global.

Menurut empat sumber dengan pengetahuan tentang masalah ini mengatakan kepada Reuters masalah terbaru terkait karena kesalahan matematika.

Insinyur COMAC salah menghitung kekuatan yang akan ditempatkan pada mesin kembar pesawat dalam penerbangan – yang dikenal di industri sebagai muatan – dan mengirimkan data yang tidak akurat ke produsen mesin, CFM International. Akibatnya, mesin dan tempatnya mungkin harus diperkuat dan kemungkinan besar harus menambah biaya. Namun sumber lain membantah pesawat harus dimodifikasi ulang untuk menyelesaikan masalah tersebut.

Gangguan ini menjadikan penerbangan uji berjalan sangat lambat. Setelah lebih dari 2,5 tahun pengujian penerbangan, COMAC baru menyelesaikan kurang dari seperlima dari 4.200 jam di udara yang dibutuhkan untuk persetujuan akhir oleh Administrasi Penerbangan Sipil China (CAAC).

COMAC, yang telah mengembangkan C919 sebagian besar secara rahasia sejak 2008, jarang mengungkapkan targetnya. Pejabat perusahaan Yang Yang mengatakan kepada media pemerintah China pada bulan September bahwa ia mengharapkan sertifikasi dari regulator negara itu akan datang dalam dua hingga tiga tahun, tanpa memberikan rincian lebih lanjut.

Target perusahaan sebelumnya yang dinyatakan secara publik adalah akhir tahun 2020. Pejabat COMAC lain mengatakan mereka bertujuan untuk sertifikasi dan pengiriman pada tahun 2021.

COMAC tidak menanggapi permintaan Reuters untuk memberikan komentar untuk cerita ini. CFM, perusahaan patungan antara General Electric dan Safran Prancis juga menolak berkomentar.

“COMAC masih belum menyelesaikan perhitungan dan data yang benar untuk dikirim ke pabrikan mesin, yang merupakan kunci untuk memastikan bahwa mesin tidak gagal karena beban berat,” kata salah satu sumber kepada Reuters.   Mengingat ketidakpastian, tidak ada jaminan COMAC akan memenuhi target Yang 2021-2022

“Segala sesuatunya tidak selalu berjalan sesuai rencana, tetapi saya berharap COMAC akan sedikit melambat dan berusaha untuk tidak terburu-buru,” kata salah satu sumber yang akrab dengan masalah mesin mengatakan kepada Reuters. “Kalau tidak, akan ada banyak masalah nanti.”

Kesalahan perhitungan mesin tidak mencerminkan kurangnya pemahaman teoritis  China yang telah menempatkan orang di ruang angkasa selama hampir dua dekade. Tapi hal ini menggambarkan kurangnya produsen kedirgantaraan nasional dalam merancang dan membangun pesawat komersial.

Sumber lain juga mengatakan COMAC menemukan retakan pada stabilisator horisontal dari beberapa pesawat pertama yang dibangun, meskipun masalah itu sekarang telah diperbaiki.  Ia juga menemukan gearbox yang terpasang pada mesin rentan  retak, yang menyebabkan mesin mati selama penerbangan uji,  masalah yang berpotensi mempengaruhi semua enam jet C919 sekarang dalam penerbangan uji.

“Inspeksi reguler dari gearbox untuk memeriksa keretakan dan kebocoran minyak telah membatasi program uji penerbangan COMAC,” kata mereka.

Masalah gearbox, ditemukan pada 2018 dan tidak dilaporkan sebelumnya terjadi karena getaran yang tak terduga. Insinyur pada program tersebut telah menemukan cara untuk meminimalkan risiko, kata sumber tersebut.

Getaran yang dalam kasus terburuk dapat merobek bagian-bagian di dalam mesin, adalah masalah yang dihadapi oleh produsen aerospace yang sudah lama berdiri. Pembuat mesin A.S. Pratt & Whitney merevisi perangkat lunak karena getaran yang merusak pada beberapa mesin baru.

Namun, akumulasi masalah telah menempatkan COMAC secara signifikan di belakang jadwal, yang bisa membuktikan mahal.

C919 dirancang untuk bersaing dengan Boeing 737 MAX dan keluarga Airbus 320neo. Setelah Boeing dan Airbus mencapai kesepakatan untuk mengambil alih produksi pesawat saingan yang dibuat oleh Embraer dan Bombardier, COMAC China sekarang secara efektif merupakan pilihan ketiga di pasar untuk pesawat dengan lebih dari 100 kursi.

Facebook Comments