Pesawat-Pesawat Sipil Yang Jadi Korban Penembakan

Kanada dan Amerika menduga keras Boeing 737-800 Ukraina yang jatuh di Iran Rabu 8 Januari 2020 karena ditembak rudal Iran. Dalam kecelakaan tersebut 176 orang yang ada di dalam pesawat tewas.

Jika dugaan tersebut terbukti, maka ini bukan pertama kalinya pesawat sipil jadi korban penembakan militer. Berikut adalah beberapa kasus paling terkenal ketika jet penumpang ditembak jatuh – baik secara tidak sengaja atau sengaja:

17 Juli 2014: Penerbangan Malaysia Airlines MH 17

MH17 terbang dari Amsterdam ke Kuala Lumpur, Malaysia, ketika jatuh di atas Ukraina timur, menewaskan 298 orang. Pada bulan Juni, sebuah tim investigasi internasional mendakwa empat orang, termasuk tiga yang terkait dengan intelijen Rusia sebagai pelaku penembakan.

Moskow secara konsisten membantah terlibat dalam bencana itu, tetapi negara-negara Barat dan para ahli menyalahkan separatis yang didukung Rusia.

4 Oktober 2001: Siberia Airlines Penerbangan 1812

Sebanyak 78 orang, sebagian besar orang Rusia meninggal ketika penerbangan dari Tel Aviv ke Novosibirsk meledak dan jatuh ke Laut Hitam di lepas pantai Rusia.

Empat menit sebelumnya, dua rudal antipesawat jarak jauh ditembakkan selama latihan pertahanan udara Ukraina di lepas pantai Laut Hitam. Presiden Ukraina kemudian mengatakan bahwa dia menerima hasil penyelidikan bahwa militer negaranya secara tidak sengaja menghancurkan pesawat Rusia.

3 Juli 1988: Iran Air Flight 655

Kapal perang Angkatan Laut Amerika Serikat di Teluk Persia menembak jatuh sebuah pesawat penumpang Iran yang dikira sebagai pesawat tempur jet, menewaskan semua 290 orang di dalamnya. Air Airbus A300 Iran terbang di atas Selat Hormuz sementara kapal perang, Vincennes, sebuah kapal penjelajah rudal seberat 9.600 ton, sedang dikepung oleh kapal-kapal perang Iran.

Personel militer Amerika, yang memantau radar, mengira mereka melihat pesawat tempur F-14  Iran dan menjatuhkan pesawat dengan rudal darat ke udara.

1 September 1983: Korean Air Lines Flight 007

Sebuah jet tempur Soviet dengan sengaja menembak jatuh KAL 007 setelah pesawat itu menyimpang dari jalur dan di atas wilayah Soviet, menewaskan 269 penumpang dan anggota kru.

 

Uni Soviet berpendapat bahwa jet itu sedang melakukan misi mata-mata, yang ditolak oleh Amerika Serikat. Amerika Serikat, Jepang, dan Uni Soviet mencari Lautan Okhotsk untuk mendapatkan perekam kotak hitam itu, tetapi mengatakan mereka tidak dapat menemukannya.

27 Juni 1980: Itavia Penerbangan 870

Kecelakaan Itavia Flight 870, yang dikenal sebagai perselingkuhan Ustica, menewaskan 81 orang yang ada di pesawat dan memunculkan banyak teori konspirasi di Italia. Pesawat itu memasuki bagian terakhir perjalanan rutin dari Bologna, Italia, ke Palermo, Sisilia, ketika tiba-tiba jatuh ke Laut Tyrrhenian dekat pulau kecil Ustica.

Pada 2013, pengadilan tertinggi Italia memutuskan bahwa pemerintah harus memberikan kompensasi kepada keluarga korban yang secara implisit mengakui teori yang paling banyak diterima di balik kecelakaan itu: bahwa sebuah rudal yang ditembakkan oleh sebuah pesawat telah menabrak mesin kembar McDonnell Douglas DC-9 . Pengadilan tidak mengatakan dari mana rudal itu berasal.

3 September 1978 – Air Rhodesia 825/ 12 Februari 1979 – Air Rhodesia 827

Dalam episode yang sama, pasukan pemberontak di daerah yang dulunya Rhodesia, sekarang Zimbabwe, menjatuhkan dua pesawat dalam waktu lima menit setelah lepas landas dari Kariba.

Keduanya ditabrak oleh rudal pencari panas Strela buatan Soviet. Secara keseluruhan, lebih dari 100 orang meninggal dalam dua kejadian tersebut.

21 Februari 1973: Libyan Arab Airlines Penerbangan 114

Sebuah pesawat Boeing 727-200 dalam perjalanan dari Tripoli, Libya, ke Kairo melalui Benghazi, Libya, ditembak jatuh oleh pesawat tempur Israel di atas gurun Sinai. Hanya lima dari 113 penumpang yang selamat.

Israel mengatakan bahwa pesawat itu terbang di atas konsentrasi militer Israel di sepanjang Terusan Suez dan do atas lapangan terbang militer di Sinai, yang kemudian diduduki oleh Israel.

24 Agustus 1938: Insiden Kweilin

Lima pesawat militer Jepang menembak jatuh DC-2 milik China-Amerika, yang dikenal sebagai Kweilin, segera setelah meninggalkan Hong Kong menuju Chungking. China dan Jepang berperang pada saat itu.

Sebanyak 14 orang meninggal; banyak dari mereka menderita luka akibat senapan mesin. Pilot Amerika selamat.

Facebook Comments