Jadi Pesawat Terbesar, Mengapa Airbus A380 Tidak Sukses?

0
Airbus A380 Ternyata Bukan yang Terbesar

Airbus A380 adalah pesawat terbesar di dunia dengan kapasitas lebih dari 800 penumpang. Dengan harga US$ 445,6 juta dan juga merupakan jet penumpang termahal di dunia.

Jet raksasa yang dijuluki superjumbo, dirancang untuk menghadapi Boeing 747 yang ikonik dan mendorong batas-batas teknik modern.

Sayang untuk Airbus, superjumbo tidak pernah berkembang menjadi pengubah permainan seperti yang diharapkan perusahaan ketika jet besar itu disusun lebih dari dua dekade lalu.

Airbus berjuang selama bertahun-tahun untuk menemukan maskapai yang mau membeli jet sebelum akhirnya menyerah pada awal tahun ini ketika mengumumkan bahwa A380 akan berhenti produksi pada 2021.

Ternyata, aset terbesar A380 yakni ukurannya yang besar, mungkin yang menjadi masalah terbesar. Pesawat ini terlalu besar untuk sebagian besar maskapai.

Menurut Wakil Presiden American Airlines Vasu Raja, Airbus A380 bahkan terlalu besar untuk maskapai terbesar di dunia. American Airlines mengoperasikan armada 956 pesawat.

“Boeing 777-300 adalah pesawat ukuran terbesar yang cocok dengan jaringan kami,” kata Raja kepada Business Insider Selasa 23 April 2019.

Boeing 777-300ER milik American dikonfigurasikan dengan 304 kursi per pesawat. Sebagai perbandingan A380 British Airways terbang dengan 165 lebih sementara beberapa A380 Emirates terbang dengan 300 kursi lebih.

 

Pesawat seperti A380 dirancang untuk terbang dari satu titik utama di mana mereka terhubung ke tujuan di seluruh dunia. Sebagian besar operator pesawat memiliki sifat ini. Misalnya, Emirates memiliki Dubai, Singapore Airlines memiliki Changi, Qatar memiliki Doha, dan Korean Air memiliki Incheon.

“Ambil British Airways misalnya, bagi mereka, menghubungkan dunia dari London ke Heathrow,” kata Raja. “Mereka mungkin satu-satunya maskapai di mana A380 secara sah masuk akal secara ekonomi. Mereka juga operator terbesar dari Boeing 747 karena alasan yang sama. ”

Menurut Raja strategi multi-titik maskapai membuat A380 sulit dijual.  “Kenyataannya adalah bahwa kita tidak hanya menyalurkan semua lalu lintas kita ke satu titik,” katanya. “Kami beroperasi dari sembilan titik berbeda di Ameriuka dan karena itu tidak ada titik tunggal di mana Anda dapat mengumpulkan  500 orang setiap hari dan menjadikannya berhasil.”

Raja menambahkan, “jika Anda bisa melakukannya, Anda akan melakukannya pada beberapa rute tetapi tidak cukup untuk membeli 20 atau 30 atau 40 pesawat yang Anda perlukan untuk membenarkan memiliki infrastruktur pesawat terbang seperti itu.”

Dan itu menjadi inti masalah. Ketika maskapai membeli pesawat, investasi  jauh melampaui pesawat itu sendiri.

“Masalah pertama adalah kapan pun kita membeli pesawat terbang, terutama jenis pesawat baru adalah jumlah infrastruktur yang diperlukan untuk pergi dan mendukungnya,” kata Raja.

“Anda perlu memiliki kumpulan pilot khusus, program pelatihan pilot, pemeliharaan tetap, program pemeliharaan di sekitarnya, sejumlah suku cadang.”

“Semua itu merupakan biaya tetap yang sangat besar sehingga ingin memiliki skala lebih dari sejumlah unit,” tambah Raja.

Pada akhirnya, harga A380, kebutuhan infrastruktur, dan tekanan untuk menghasilkan permintaan penumpang membuat pesawat terlalu berisiko.

“Sulit untuk melihat tempat di mana Anda layak mengambil biaya semacam itu dengan permintaan semacam itu dan bahkan jika hasilnya baik-baik saja, Anda dapat mengambil pasar yang bagus dan membuatnya menjadi negatif dengan cepat,” kata Raja.

Facebook Comments