Bangkai Hercules di Teluk Inggris dan Misteri Pencurian Pesawat Amerika 50 Tahun Lalu

0

Pukul 05.00 pagi pada 23 Mei 1969, di Suffolk, Inggris, sebuah Hercules C-130E mesinnya meraung. Dengan baling-balingnya berputar, pesawat pun mulai bergerak. Yang jadi masalah  di kokpit tidak ada pilot yang sebenarnya, hanya ada seorang mekanik dan dia pun sedang mabuk berat karena sedang bersedih hati.

Sersan mekanik Angkatan Udara Amerika Paul Meyer itu kini berada di kokpit pesawat angkut 60 ton, bergemuruh di landasan.

Patroli keamanan bergegas ke tempat kejadian, tetapi tidak ada yang bisa mereka lakukan untuk menghentikan pesawat dari penerbangan. Meyer terbang dan segera membelok ke kiri, menurut saksi, yang melaporkan bahwa ujung sayapnya hampir menyentuh tanah.

Sersan Meyer telah ditempatkan di RAF Mildenhall, rumah dari Angkatan Udara Skuadron ke 36 Angkatan Udara Amerika selama sekitar tiga bulan sebelum kejadian tersebut.

Kenapa Veteran Vietnam yang baru berusia 23 tahun tersebut nekat melakukan aksinya tersebut? Dia sedang sangat rindu dengan keluarganya. Dia baru menikah delapan minggu sebelum penempatannya. Istrinya, Jane, sedang berjuang melawan mantan suaminya karena masalah uang.

Meyer ingin lebih dekat dengannya untuk memberikan dukungan tetapi permintaan cutinya ditolak. Dia juga gagal melewati promosi, meskipun diduga memiliki kualifikasi lebih baik daripada rekan-rekan yang dipromosikan.

Pada malam 22 Mei, Sersan Meyer dan enam temannya pergi ke sebuah pesta di dekat pangkalan udara, menurut Michael Cole dari Daily Mail, yang melaporkan cerita itu pada tahun 1969 dan pada tahun 2018. Meyer dengan cepat menjadi “mabuk dengan ganas” dan agresif. . Teman-temannya yang jengkel memaksanya untuk pergi tidur, tetapi Meyer memanjat keluar jendela dan ke atap.

Luar biasanya, Meyer yang masih mabuk menerobos masuk ke kamar seorang kapten, mencuri kunci truknya, dan, menyebut dirinya Kapten Epstein, menelepon ke operator pesawat dan meminta agar pesawat nomor 37789 diisi dengan bahan bakar yang cukup untuk penerbangan ke Amerika.

Awak darat di tempat kejadian tidak mempertanyakan “Kapten Epstein” karena ia adalah atasan mereka. Meyer memiliki beberapa pelatihan penerbangan, meskipun hanya di pesawat kecil, bukan pesawat pengangkut besar.

Hebatnya, Meyer berhasil membuat kontak radio istrinya, Jane saat dalam penerbangan dan berbicara dengannya tentang masalah yang dihadapi. Tetapi itu tidak lama dalam 30 menit, semua kontak terputus. Meyer tidak pernah terlihat lagi, dan pesawat juga menghilang. Beberapa hari kemudian rakit kehidupan ditemukan hanyut ke Pulau Channel Alderney.

 

Setelah sekitar 50 tahun jadi misteri kini bangkai pesawat itu ditemukan di Teluk Inggris oleh tim penyelam di Dorset, yang disebut Deeper Dorset. Bangkai pesawat ini diharapkan akan membantu memecahkan teka-teki kenapa pesawat itu bisa jatuh.

Apakah Meyer kehilangan kendali atas pesawat dan jatuh di Selat atau ia ditembak jatuh untuk mencegahnya jatuh di daerah berpenduduk padat.

Penyelam profesional Grahame Knott yang menemukan bangkai pesawat itu ¬†mengaku butuh waktu 10 tahun untuk menemukan pesawat tersebut. “Menghabiskan banyak uang untuk bir,” kata Knott kepada BBC dan dikutip The Vintage News, “dan saya harus menyaring banyak omong kosong.”

Dia banyak mencari informasi di pub di sepanjang pantai selatan Inggris, mencari pria yang mengoperasikan kapal pukat dan keruk kerang.

“Kapal-kapal ini menarik jaring di sepanjang dasar laut dan kadang-kadang muncul potongan logam yang aneh,” tulis BBC. “Dengan mendengarkan dengan seksama, dia bisa menebak apakah benda-benda itu kemungkinan berasal dari pesawat terbang.”

“Kami pemburu cerita yang menyelam bangkai kapal untuk memuaskan rasa ingin tahu kami,” kata Knott. “Ini tidak seperti kecelakaan pesawat biasa – ini lebih seperti situs keramat, terutama karena keluarga Meyer masih hidup.”

Dengan persetujuan keluarga Meyer, Deeper Dorset meluncurkan kampanye Kickstarter untuk membantu mendanai proyek selama setahun untuk menemukan lokasi kecelakaan pesawat dan mendokumentasikan jasadnya.

Ada banyak bangkai kapal di Selat. Akhirnya, dengan informasi yang diperoleh Knott, ia dapat mempersempit zona pencarian awal 100 mil persegi ke lima area target di area 30 mil persegi laut.

Pada bulan Maret 2018, Knott meningkatkan pencariannya. Dengan anggota tim penyelam Deeper Dorset, ia akan berangkat dari Weymouth selama 16 jam pencarian. Dia mengatakan kepada BBC bahwa mereka “harus menghindari kapal kontainer besar saat mereka zig-zag ke sana kemari di salah satu zona pencarian.”

Pertama, mereka melihat pembacaan sonar yang menunjukkan objek yang menarik. Mereka kemudian menurunkan kamera video untuk melihatnya. Ini menegaskan itu adalah aluminium, karena cara khas logam berkarat.

“Lalu kami melihat roda menjulurkan pasir, lalu bagian sayap dengan paku keling, hanya saja semakin besar,” kata Knott.

Facebook Comments