Sama-Sama Butuh, Moskow-Kiev Ingin Lanjutkan Kerjasama Antonov An-124 Ruslan

    An-124 Ruslan merupakan pesawat raksasa yang dirancang oleh Perusahaan Negara Antonov Ukraina, sebelumnya diproduksi oleh Aviastar-SP  di kota Ulyanovsk  Rusia. Pesawat ini dioperasikan oleh maskapai Rusia Volga-Dnepr. Pada bulan September 2015, atas perintah Pemerintah Ukraina, “Antonov” menarik diri dari usaha patungan antara UAC dan Antonov.

    Menurut sebuah sumber di industri penerbangan, Rusia dan Ukraina membuka kemungkinan untuk melanjutkan kerja sama dalam menjaga kelaikan udara pesawat terbang berat tersebut.

    “Kedua belah pihak tertarik untuk mencapai sebuah kesepakatan, namun final keputusan belum diadopsi lagi karena hubungan yang sulit antara kedua negara. Ada pemahaman tentang biaya layanan dan tempat produksi – sebuah unit dari perusahaan Ukraina akan mulai berproduksi di pabrik Aviastar-SP di Ulyanovsk. ”

    Menurut koran Kommersant Rusia, kedua belah pihak telah memulai negosiasi tertutup mengenai masalah ini.

    https://twitter.com/Airplane_pic/status/926077562757025792

    Sumber lain mengatakan kepada surat kabar bahwa Kiev mungkin lebih tertarik untuk melanjutkan kerja sama sejak perusahaan Ukraina tersebut belum menghasilkan pesawat apapun sejak 2016, dan menjalankan perbaikan An-124s akan membawa uang ke perusahaan tersebut.

    Pada saat yang sama, Volga-Dnepr yang melayani transportasi kargo internasional utama juga akan mengalami kesulitan untuk menjaga pesawat mereka agar tetap terbang.

    Hubungan memburuk antara Rusia dan Ukraina sejak aneksasi Crimea oleh Moskow pada 2014 tidak hanya menghentikan proyek bersama, namun juga menimbulkan kesulitan serius bagi Volga-Dnepr.

    Diperlukan untuk memperluas sumber dayanya dan memastikan siklus hidup An-124-100 Ruslan, pesawat kargo sipil terbesar di dunia. Volga-Dnepr memiliki 12 pesawat An-124-100 Ruslan.

    Facebook Comments