DARPA Batalkan Proyek Drone Kargo ARES Lockheed Martin

0

Defense Advanced Research Projects Agency (DARPA) Pentagon membatalkan proyek pengembangan drone kargo ARES yang dilakukan dengan Lockheed Martin dan Piasecki Aircraft. Penyebabnya adalah tidak adanya biaya.

Proyek ini bertujuan mengembangkan pesawat lepas landas dan mendarat vertikal (VTOL) dengan baling-baling miring untuk mengangkut kargo militer. ARES, yang merupakan singkatan dari Aerial Reconfigurable Embedded System, dibayangkan untuk misi mengirim dan mengambil muatan yang dapat dilepas, termasuk kotak kargo, pod untuk mengevakuasi tentara yang terluka, dan sensor intelijen, pengawasan, dan pengintaian (ISR).

ARES disponsori oleh Korps Marinir Amerika   untuk mendukung perang ekspedisi. Secara khusus, layanan ini tertarik pada kargo kendaraan udara tak berawak  untuk memasok pasukan karena konvoi truk rentan terhadap penyergapan.

Meskipun demikian,  menurut DARPA proyek ARES tidak cukup menarik untuk dilanjutkan. “Mengikuti komponen yang luas, sistem terintegrasi dan pengujian darat pada pesawat ARES, DARPA dan USMC telah memutuskan untuk mengakhiri investasi lebih lanjut dalam program ini karena pertumbuhan biaya yang signifikan dan penundaan,” kata lembaga penelitian Pentagon tersebut sebagaimana dikutip Flightglobal 10 Mei 2019.

Program adalah upaya penelitian yang membahas risiko teknis untuk konsep take-off dan landing vertikal yang kemudian beralih ke penerbangan ke depan seperti sayap tetap. Investasi ini memberikan pengurangan risiko untuk program Pentagon potensial di masa depan dengan mengembangkan perangkat lunak kontrol penerbangan untuk mengelola konfigurasi yang kompleks, dan mematangkan pendekatan kipas unik untuk propulsi.

USMC dan DARPA berharap bahwa program ARES akan mengembangkan UAV dengan muatan 1,361kg  atau lebih dari 40% dari berat maksimum take-off dari pesawat. Pesawat juga seharusnya dapat mendarat di lokasi yang tidak siap dan kapal di area dengan ukuran setengah dari yang dibutuhkan oleh helikopter dengan daya angkut yang sama.

Pembatalan ARES terjadi ketika USMC memiliki beberapa proyek kargo UAV yang bergerak maju, termasuk proyek penelitian Joint Tactical Autonomous Aerial Resupply System (JTAARS) dengan Angkatan Darat Amerika dan percobaan yang dimulai kembali dengan dua helikopter kargo tanpa awak Kaman K-Max. Layanan ini juga mencari untuk membeli rotorcraft utilitas baru dengan membonceng program Future Long Range Assault Aircraft (FLRAA) Angkatan Darat Amerika.

Facebook Comments