Amerika Kirim Cepat Dua F-35 Untuk Mendekatkan Diri ke Suriah

Angkatan Udara Amerika mengirim dua jet tempur F-35A ke lokasi yang dirahasiakan di Timur Tengah awal tahun ini. Kemungkinan lokasi tersebut adalah Pangkalan Udara Muwaffaq Salti di Yordania. Misi ini untuk menunjukkan kemampuannya untuk dengan cepat memindahkan aset di wilayah tersebut guna merespons kontingensi yang muncul.

Beberapa hari yang lalu militer Amerika juga mempublikasikan penerbangan F-35A di atas pos terpencil dan strategis di Suriah selatan, yang pada masa lalu telah berulang kali diserang oleh milisi yang didukung Iran dan pasukan Rusia.

Dua F-35 dari Skuadron Tempur Ekspedisi ke-34 mulai menerbangkan sorti dari lokasi penempatan sementara mereka pada 16 Februari, tetapi kantor urusan publik Wing Expeditionary Air 332 Angkatan Udara Amerika baru memposting gambar operasi penerbangan Joint Strike Fighter dari lokasi yang dirahasiakan tersebut pada 20 April 2020.

Wing eskpedisi tempur 332 berpangkalan di Pangkalan Udara Ahmad Al Jaber di Kuwait, tetapi juga mengawasi Grup Ekspedisi Udara ke-407, yang mengelola operasi di Muwaffaq Salti. Elemen-elemen ke-34 tiba di Pangkalan Udara Al Dhafra di Uni Emirat Arab, dari Wing Ekspedisi Udara ke-380, pada November 2019, menandai dimulainya penyebaran F-35A kedua ke Timur Tengah tahun itu.

Jet-jet tempur ini mendemonstrasikan Rapid Unit Dynamic Employment, sebuah konsep untuk penyebaran cepat Lightning II ke sebuah wilayah.

Ini bukan pertama kalinya F-35A Angkatan Udara Amerika pergi ke Muwaffaq Salti. Pada bulan Agustus 2019, elemen-elemen Skuadron Tempur Ekspedisi ke-4 terbang ke sana dari Al Dhafra sebagai bagian dari Latihan Agile Lightning, yang mendemonstrasikan metodologi pangkalan adaptif di mana personel dan pesawat dapat beroperasi di lingkungan yang keras untuk menyelesaikan misi penting dan vital bagi pertahanan aset dan personel Amerika.

Tahun lalu, Angkatan Udara Amerika berencana untuk secara dramatis meningkatkan fasilitas yang tersedia di Muwaffaq Salti untuk mendukung penyebaran yang lebih lama dan juga lebih singkat.

Secara lebih luas, Angkatan Udara telah bereksperimen dengan sejumlah konsep penyebaran cepat dalam beberapa tahun terakhir saat Angkatan Udara bekerja untuk memperluas kemampuannya menyebarkan berbagai jenis pesawat dengan cepat, terutama pesawat siluman yang membutuhkan infrastruktur dan rantai logistik yang lebih kuat ke lokasi yang sulit.

Kekhawatiran tentang kerentanan pangkalan tetap telah menjadi kekuatan pendorong utama di balik upaya ini dan mendorong USAF mengeksplorasi ide-ide bagaimana dapat membangun semua lapangan udara baru tepat di tengah-tengah konflik besar.

Komunitas F-22 telah memelopori ini dengan konsep Rapid Raptor, yang terus berkembang sejak pertama kali muncul pada tahun 2014. Pada intinya, Rapid Raptor memungkinkan Angkatan Udara Amerika untuk dengan cepat mengirim empat F-22 dan personil pendukung yang diperlukan dan peralatan ke mana saja di dunia dan siap untuk terbang sorti tempur hanya dalam waktu 72 jam.

Pada tahun 2018, Angkatan Udara juga melakukan penyebaran cepat seperti Raptor ke Muwaffaq Salti. Sebuah tanker pengisian bahan bakar udara KC-10A Extender, juga menunjukkan kemampuannya untuk melayani sebagai pesawat kargo, membantu F-22 dan elemen pendukungnya menyebar dari Al Dhafra ke pangkalan di Yordania.

Ketika F-35A  dari Skuadron Tempur ekspedisi ke-34 pertama kali tiba di Al Dhafra pada April 2019, mereka mengambil tempat F-22 yang telah secara teratur dikerahkan ke pangkalan itu sejak 2009. Ketika Amerika memperluas misinya melawan ISIS di Suriah pada akhir 2010-an, Raptor termasuk di antara pesawat yang paling sering dipekerjakan untuk melakukan patroli di negara itu.

F-22 juga secara teratur berfungsi sebagai quarterback untuk operasi udara Amerika dan koalisi yang lebih luas di Suriah, peran yang juga bisa disediakan oleh F-35A  dengan fusi sensor dan kemampuannya berbagi data.

F-35A  telah melakukan berbagai operasi tempur, termasuk serangan udara, terhadap ISIS di Suriah, serta Irak. Namun, penyebaran cepat ke Yordania kemungkinan terkait, setidaknya sebagian, dengan kehadiran Amerika di sebuah garnisun dekat kota At Tanf, yang terletak di sepanjang jalan raya utama di wilayah tersebut dan terletak kurang dari 15 mil dari kedua Perbatasan Irak dan Yordania. Pasukan Suriah dan pasukan Amerika menempati lokasi yang sangat strategis ini.

Kemampuan Angkatan Udara untuk mengirim F-35As ke Muwaffaq Salti, di mana ia juga memiliki jet tempur F-15E Strike Eagle dan yang secara signifikan lebih dekat ke At Tanf daripada Al Dhafra, menunjukkan kemampuannya untuk dengan cepat memindahkan bala bantuan ke daerah tersebut untuk membantu melindungi garnisun, serta melakukan operasi darurat lainnya di wilayah tersebut.

Facebook Comments