Boeing 737 Max Digrounded, Southwest Kehilangan Pendapatan Rp13 Triliun

Southwest Airlines mengatakan bahwa mereka kehilangan pendapatan hampir US$1 miliar atau sekitar Rp 13 triliun gara-gara keputusan untuk menggrounded pesawat Boeing 737 Max. Perusahaan ini bergabung dengan maskapai lain untuk mencari kompensasi atas kerugian tersebut kepada Boeing.

Kepala Eksekutif Southwest Airlines Gary Kelly  mengatakan bahwa laba operasi setahun penuh 2019 adalah US$ 828 juta  atau 28%  lebih rendah daripada ketika Max yang terbang. “Pelarangan terbang 75 pesawat kami, atau sekitar sepuluh persen dari armada kami, menghadirkan tantangan bagi tim kami.”

Laba bersih maskapai yang berbasis di Dallas pada tahun penuh 2019 turun menjadi US$ 2,3 miliar dari US$ 2,4 miliar pada 2018. Pada kuartal terakhir 2019, laba bersih mencapai US$ 514 juta, turun 21% dari US$ 654 juta pada kuartal yang sama tahun lalu.

Pendapatan setahun penuh naik menjadi US$ 22,4 miliar dari US$ 21,9 miliar, naik 2,1%. Pada kuartal keempat saja, Southwest memiliki pendapatan US$ 5,7 miliar, flat dari kuartal tahun lalu.

Untuk mengurangi defisit armada yang disebabkan oleh pelarangan 737 Max, maskapai ini berencana untuk menunda pensiun tujuh dari 18 pesawat 737-700 yang lebih tua tahun ini.  Pesawat ini akan terbang dua tahun lagi.

“Kami juga memantau pasar pesawat 737 bekas karena pertumbuhan kursi tidak sesuai dengan permintaan dan kami kehilangan bagian,” kata Kelly sebagaimana dikutip Flightglobal 24 Januari 2020. “Kami berencana untuk secara agresif merebut kembali meski Max sudah tidak ada.”

Saat ini, Southwest tidak mencari untuk menyewa pesawat tambahan. “Semuanya didasarkan pada asumsi kami bahwa ini adalah masalah yang berumur pendek, dan bukan sesuatu yang harus kita tangani selama bertahun-tahun.”

Southwest saat ini memiliki 34 pesawat Max dalam armadanya, yang semuanya tersimpan di Victorville, California.  Mereka diharapkan memiliki sekitar 75 Max pada akhir 2019, dan 38 pengiriman pesawat lain pada tahun 2020. Saat ini, semua rencana ini ditunda.

Maskapai ini telah sepakat dengan Boeing untuk jumlah yang dirahasiakan atas kerugian 2019, tetapi berharap untuk mencapai kesepakatan lain untuk tahun 2020.

Kelly mengatakan ia senang dengan perjanjian kompensasi rahasia Southwest dan Boeing telah menandatangani untuk kerugian tahun lalu, dan maskapai ini sedang melanjutkan diskusi dengan pembuat pesawat.

“Ada tahun-tahun ketika kami memiliki selusin masalah untuk dipecahkan. Saat ini kami memiliki satu masalah, dan ini adalah masalah serius, “kata Kelly.

Chief operating officer Mike Van de Ven mengatakan bahwa 34 Max yang disimpan oleh maskapai harus menjalani beberapa pemeliharaan sebelum mereka sekali lagi siap untuk  terbang. Sebanyak 27 pesawat lebih lanjut telah dibangun dan disimpan di fasilitas Boeing.

“Jadi, 61 pesawat ini adalah sumber daya angkat kami yang paling dapat diandalkan tahun ini,” kata Van de Ven. “Kami dapat mengelola sekitar 5-10 pesawat seminggu untuk diperkenalkan kembali ke operasi.”

Facebook Comments