Berjuang Padamkan Kebakaran Hutan, Tanker Hercules Kanada Jatuh

NEW SOUTH WALES-Sebuah tanker udara C-130 Hercules milik Kanada jatuh ketika melakukanb misi pemadaman kebakaran di kawasan pegunungan Australia. Tiga awak yang ada di dalam pesawat tewas.

Pihak berwenang Australia, mengaakan para korban adalah warga Amerika dan belum diketahui penyebab kecelakaan tersebut.

“Tragisnya, tampaknya tidak ada yang selamat,” kata Shane Fitzsimmons, kepala dinas pemadam kebakaran untuk negara bagian tenggara New South Wales sebagaimana dilaporkan Reuters.

“(pesawat tanker) sangat keras menghantam tanah dan laporan awal adalah bahwa ada bola api besar yang terkait dengan dampak pesawat saat menabrak tanah. Tidak ada indikasi pada tahap ini tentang apa yang menyebabkan kecelakaan itu. ”

Seorang juru bicara Otoritas Keselamatan Penerbangan Sipil Australia mengatakan pesawat itu pergi ke lembah untuk menjatuhkan cairan penghambat api dan tidak muncul lagi.

Fitzsimmons mengatakan pesawat itu telah disewa oleh perusahaan pemadam kebakaran udara Kanada, Coulson Aviation. Dua pesawat C-130 Hercules mereka digunakan dalam operasi kebakaran hutan di Australia.

Coulson kemudian menggrounded armada tanker udara besar tersebut setelah kecelakaan sambil menunggu tinjauan untuk mengesampingkan masalah sistemik, seperti masalah bahan bakar.

Biro Keselamatan Transportasi Australia mengatakan telah mengirim tim penyelidik ke lokasi kecelakaan untuk mengumpulkan bukti dan akan menganalisis data rekaman yang tersedia, meninjau informasi cuaca dan mewawancarai setiap saksi.

Diperlukan waktu sekitar 30 hari untuk rilis laporan pendahuluan, katanya, tetapi jika investigasi mengungkapkan masalah keamanan kritis, itu akan segera memberi tahu para pemangku kepentingan.

“Kecelakaan itu dilaporkan sangat luas dan kami sangat sedih untuk memastikan ada tiga kematian,” kata Coulson dalam sebuah pernyataan singkat melalui email.

Dengan kecelakaan ini menjadikan korban tewas terkait kebakaran hutan Australia mencapai 32 orang. Satu miliar hewan juga diperkirakan musnah karena api membakar 2.500 rumah dan total area hutan semak seukura sepertiga Jerman.

Situs web pelacak, Flightradar24 menunjukkan jalur kapal tanker udara yang tiba-tiba berhenti di Peak View, selatan Canberra.

Menurut data penerbangannya, pesawat berangkat dari pangkalan angkatan udara Richmond di Sydney barat sekitar pukul 12:15 malam.   Peak View dekat dengan api yang membakar Taman Nasional Wadbilliga, kata petugas pemadam kebakaran.

“Pesawat itu mungkin “secara aerodinamis kelebihan beban”, kata Geoffrey Dell, seorang ahli dalam forensik dan investigasi kecelakaan, yang berarti pesawat itu mungkin telah mengubah ketinggian terlalu cepat karena muatannya, memaksanya kehilangan ketinggian dengan tajam.

Tanker udara seperti itu biasanya membawa 15.000 liter air atau penghambat api. C-130 unggul di ketinggian dan kecepatan rendah, karena sayap besar dan empat mesin turboprop yang kuat memungkinkannya untuk bermanuver dan mempercepat dengan cara yang tidak bisa dilakukan pesawat lain.

“Anda dapat membuat banyak kesalahan dan pesawat itu akan memaafkan Anda,” kata seorang perwira senior Angkatan Udara Amerika dengan pengalaman terbang dan lebih 20 tahun.

“Pesawat ini benar-benar sempurna untuk misi semacam ini,” katanya, merujuk pada pemadam kebakaran.

 

Facebook Comments