Dari Pertanian Hingga Militer, Drone Falco Xplorer Italia Selesaikan Penerbangan Perdana

Perusahaan pertahanan Italia Leonardo baru-baru ini merayakan tonggak penting dalam teknologi pesawat tak berawak setelah pesawat pengintai strategis multi-sensornya menyelesaikan penerbangan pertamanya di Italia minggu lalu.

Leonardo mengumumkan pada Jumat 21 Januari 2020 bahwa Falco Xplorer S / N0001 telah berhasil mendarat kembali di pangkalan Angkatan Udara Trapani pada 15 Januari setelah penerbangan selama 60 menit di Teluk Trapani.

Drone, yang diluncurkan ke publik di Paris Air Show tahun lalu, adalah variasi ketiga dalam keluarga Falco dan dirancang untuk memberikan dukungan pengawasan multi-sensor kepada militer dan sipil untuk membantu dalam berbagai misi seperti patroli perbatasan, pengawasan pantai, pencegahan imigrasi ilegal, penegakan hukum, pengawasan infrastruktur penting dan banyak lagi.

Leonardo mengatakan drone tersebut sekarang akan diuji dalam serangkaian kampanye penerbangan untuk mengukur kinerja “state of the art” nya. Remote Air-Piloted Air System (RPAS) mengklaim drone ini memiliki ketahanan 24 jam, ambang batas muatan hingga 350 kilogram dan berat lepas landas maksimum sekitar 1.180 kilogram.

“Kampanye ini juga akan mengesahkan Falco Xplorer terhadap kelaikan udara NATO STANAG 4671 untuk secara dramatis memperluas wilayah di mana ia dapat beroperasi,” kata Leonardo dalam rilis 17 Januari, merujuk pada Perjanjian Standar NATO tentang kendaraan udara tak berawak.

Pesawat ini menampilkan rangkaian sensor yang kuat, yang mencakup multi-mode Gabbiano T-80, radar pengawasan, sistem intelijen elektronik SAGE, sistem identifikasi otomatis untuk misi maritim dan menara Electro-Optical (EO).

Pesawat ini juga mampu dilengkapi dengan sensor hiperspektral, yang memungkinkan Falco Xplorer untuk memantau hal-hal terkait pengembangan pertanian dan polusi.

Model Falco sebelumnya, termasuk Falco dan Falco EVO – yang menawarkan daya tahan lebih dari 20 jam dan memiliki muatan maksimum sekitar 100 kilogram – telah digunakan oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa dan Frontex, badan perbatasan dan penjaga pantai Eropa.

Menurut Leonardo, Falco EVO membantu dalam operasi yang mengidentifikasi pemindahan sekitar 81 migran ilegal  dari kapal induk ke kapal yang lebih kecil di Laut Mediterania pada 20 Juni 2019. Falco EVO, bersama dengan aset lain dari proyek Pengawasan Udara Maritim Frontex, terus mengawasi kapal sampai akhirnya disita oleh pihak berwenang Italia.

Facebook Comments