Tempest akan Jadi Jet Tempur Hipersonik Pertama dan Tak Punya Tombol di Kokpit

Angkatan Udara Inggris atau Royal Air Force (RAF) terus bekerja mengembangkan jet tempur masa depan mereka yang dikenal sebagai Tempest. Jet tempur generasi keenam ini diyakini akan mampu menembus kecepatan hipersonik dan hampir tidak ada tombol di kokpit karena dikendalikan dengan virtual reality helmet.

Jet tempur seharga 100 juta poundsterling per unit ini dirancang untuk menggantikan jet tempur Typhoon dan akan mulai beroperasi pada tahun 2035.

Sebagaimana dilansir Daily Star, jet tempur hipersonik akan dapat terbang ini akan terbang dengan kecepatan lebih dari 4.000 atau lebih dari 5 Mach. Ini adalah tiga kali lebih cepat dari pesawat tempur yang ada sekarang.

Perusahaan-perusahaan terkenal ada di belakang proyek ini seperti BAE Systems, Rolls-Royce, pasukan Inggris dan MBDA Leonardo. Mereka – dijadwalkan akan mengajukan proposal lebih lanjut kepada para menteri pada akhir tahun 2020.

“Kami melihat apa yang kami sebut kokpit yang dapat digunakan. Anda menghapus banyak elemen fisik kokpit, dan menggantinya dengan tampilan virtual, diproyeksikan melalui helm,” kata Jean Page dari BAE Systems kepada Daily Star Senin 20 Januari 2020.

Pesawat generasi keenam – yang akan dapat terbang tanpa senjata, memiliki persenjataan berteknologi tinggi dan mengendalikan banyak drone dimaksudkan untuk menggantikan Typhoon dan melengkapi F-35 yang saat ini memasuki layanan .

Sebelumnya dilaporkan oleh This is Money, bahwa perusahaan-perusahaan pertahanan yang bekerja di jet itu akan merekrut 1.500 staf tahun ini.

Ini akan membuat mereka meningkatkan jumlah orang yang bekerja di proyek dari 1.000 menjadi 2.500, kata Kementerian Pertahanan.

Pesawat tempur ini dikembangkan bersama oleh Inggris, Italia dan Swedia, dengan BAE dan RAF memimpin pekerjaan.

Rolls-Royce ditugasi untuk merancang mesin, sementara perusahaan rudal Eropa MBDA akan menyumbangkan senjata dan Leonardo Italia akan mengembangkan sensor dan sistem elektrik. Sebuah prototipe direncanakan untuk tahun 2025, dengan jet memasuki layanan pada tahun 2035

Facebook Comments