Hanya Untuk Uji Rompi, NASA Kirim Dua Boneka Mengelilingi Bulan

NASA akan mengirim dua boneka dengan misi Artemis 1 untuk berkeliling bulan pada tahun 2020 guna menyelidiki radiasi yang dapat diserap para astronot ketika mereka dijadwalkan akhirnya mencapai bulan pada tahun 2024.

Space.com melaporkan salah satu boneka, bernama Zohar, akan mengenakan rompi pelindung radiasi yang disebut StemRad, sementara yang kedua, dijuluki Helga tidak akan menggunakan perlindungan untuk menentukan jumlah radiasi yang dipancarkan oleh matahari dan ruang angkasa.

Rompi dirancang untuk melindungi bagian-bagian tubuh manusia yang paling sensitif terhadap radiasi dan model pada Artemis 1 dibuat untuk tubuh wanita karena dipandang oleh penelitian sebagai lebih rentan terhadap radiasi daripada pria.

“Kami sangat senang menerbangkan [StemRad] pada misi ini,” kata Thomas Berger, ketua tim kelompok biofisika di Pusat Dirgantara Jerman atau German Aerospace Center  (DLR), mengatakan kepada Space.com.

Berger adalah peneliti utama uji dummy yang akan terbang dengan Artemis 1, yang secara resmi dikenal sebagai Matroshka AstroRad Radiation Experiment (MARE).

Rompi menggunakan blok polietilen untuk melindungi dari partikel radiasi – sesuatu yang sudah digunakan di tempat tidur awak Amerika dari Stasiun Luar Angkasa Internasional untuk melindungi astronot dari radiasi, kata Berger.

Ada rompi radiasi lain saat ini di atas ISS, yang disebut AstroRad Radiation Shield, dan itu juga dibuat untuk tubuh wanita.

Rompi ini dikatakan untuk melindungi jaringan manusia yang vital, terutama sel punca, yang dapat dihancurkan oleh radiasi matahari di ruang angkasa yang dalam atau di Mars, dan terdiri dari lapisan-lapisan yang akan dibuat khusus untuk setiap astronot.

“Produk ini akan memungkinkan eksplorasi ruang angkasa oleh manusia. Terobosan kami adalah menciptakan arsitektur perisai berlapis-lapis untuk secara akurat menutupi organ yang paling penting,” kata Oren Milstein, CEO dan Chief Scientific Officer StemRad.

Desain art Program Artemis

Program Ambisius

Misi Artemis 1 tanpa awak, yang sebelumnya dikenal sebagai Exploration Mission-1, adalah yang pertama dalam serangkaian misi yang akan memfasilitasi penjelajahan manusia ke bulan dan Mars. NASA berkomitmen untuk kembali mendaratkan astronot Amerika, termasuk wanita pertama dan pria berikutnya, di Bulan pada tahun 2024.

Space Launch System (SLS) dan Orion milik NASA akan diluncurkan dari Launch Complex 39B di pelabuhan antariksa NASA yang dimodernisasi di Kennedy Space Center di Florida.

Setelah sekitar tiga minggu dan jarak total yang ditempuh melebihi 1,3 juta mil, misi akan berakhir dengan uji kemampuan Orion untuk kembali dengan selamat ke Bumi.

Penerbangan kedua akan membawa kru pada lintasan yang berbeda dan menguji sistem kritis Orion dengan manusia di dalamnya.

Misi eksplorasi masa depan dengan awak kapal Orion akan berkumpul dan berlabuh dengan Gateway yang digunakan untuk operasi luar angkasa termasuk misi ke dan di Bulan dengan mengurangi ketergantungan pada Bumi, untuk mendapatkan pengalaman yang dibutuhkan untuk memperluas eksplorasi manusia lebih jauh ke dalam tata surya.

NASA berencana untuk menerbangkan Artemis 2, penerbangan SLS dan Orion pertama dengan awak, pada tahun 2022.

Bada ini berharap untuk mendaratkan astronot di Bulan pada tahun 2024 pada misi Artemis 3 dan sekitar setahun sekali setelahnya, dengan langkah potensial berikutnya adalah mengirim astronot ke Mars.

Facebook Comments