QF-16, Misi Terakhir Jet Tempur Paling Terkenal Amerika

F-16 Fighting Falcon telah menjadi salah satu jet tempur paling terkenal dalam sejarah angkatan udara. Tidak hanya untuk Amerika, jet tempur mesin tunggal ini juga digunakan banyak angkatan udara di seluruh dunia.

Bahkan di Amerika, pesawat tua yang sudah disimpan di kuburannya diambil lagi untuk menjalani tugas terakhirnya. Angkatan Udara Amerika setiap tahun layanan memodifikasi F-16 yang sudah disimpan di boneyard untuk dijadikan drone, mengubah mereka dari pemburu menjadi yang diburu. Drone yang dihasilkan, yang dikenal sebagai QF-16, kemudian ditembak jatuh untuk latihan target.

F-16 memasuki layanan dengan Angkatan Udara Amerika pada tahun 1980, dan selama 40 tahun terakhir telah melayani dalam berbagai konflik di seluruh dunia. Angkatan Udara membeli F-16 selama setidaknya dua dekade. Pesawat yang sudah tua berakhir di “The Boneyard” di Pangkalan Angkatan Udara Davis Monthan, Arizona. Di sana, udara panas dan kering membuat pesawat-pesawat tua dalam kondisi baik sementara layanan mencari tahu apa yang harus dilakukan dengan mereka.

Pada 2010, Angkatan Udara mulai mengubah F-16 menjadi QF-16 (Q sebagai tanda drone). Menurut Wired, tahun ini 32 drone ditarik dari Davis Monthan dan dimodifikasi menggunakan kit Drone Peculiar Equipment  yang dirancang Boeing.

F-16 relatif mudah untuk berubah menjadi drone karena, dibandingkan pesawat yang lebih tua seperti F-4 Phantom, F-16 adalah pesawat terbang di mana komputer onboard menerjemahkan perintah pilot menjadi tindakan.

F-16 adalah salah satu jet pertama di mana komputer, bukan pilot, mengeluarkan kontrol langsung ke pesawat. Memasukkan cara ini ke dalam sistem itu jauh lebih mudah daripada memasang aktuator fisik yang mendorong kontrol penerbangan manual.

Kit memungkinkan drone lepas landas dan mendarat, dan melakukan manuver udara yang cukup rumit. Namun, biasanya drone tidak mendarat, karena mereka ditembak jatuh. QF-16 digunakan sebagai target latihan oleh para jet tempur berawak yang meluncurkan rudal udara ke udara.

Perangkat lunak AI “Skyborg” Angkatan Udara, yang dimaksudkan untuk bertindak sebagai R2-D2 untuk pilot di pesawat berawak atau komputer wingman di pesawat terbang tak berawak yang terpisah, juga dapat disesuaikan dengan QF-16, mengubahnya mampu membawa senjata dan menjadi wingman untuk pesawat tempur F-22 atau F-35.

Angkatan Udara Amerika. memiliki banyak F-16 di Boneyard — setidaknya seratus berbaris dalam barisan rapi sekarang di gurun Arizona. Akhirnya semua Fighting Falcons akan melakukan satu penerbangan berawak terakhir ke Boneyard, dan beberapa dari mereka terpilih untuk menerima peralatan baru dan diberi cat oranye dengan visibilitas tinggi ke stabilisator horizontal dan vertikal.

Kemudian, saatnya untuk satu penerbangan terakhir sebelum diledakkan ke Teluk Meksiko, akhir yang tidak sentimental untuk sebuah jet tempur paling terkenal dalam sejarah Amerika.

Facebook Comments