C-141 Jadi Pesawat Pesawat Paling Signifikan dalam Sejarah Desain Airlifter

0

C-141 Starlifter adalah pesawat jet besar pertama Angkatan Udara Amerika yang dirancang untuk memenuhi standar militer sebagai pengangkut pasukan dan kargo.

Starlifter berasal ketika pada tahun 1959 USAF mencari sebuah pesawat angkut strategis yang cepat dan akan berfungsi sebagai “kuda pengangkut” untuk memindahkan pasukan Angkatan Darat Amerika dengan cepat ke mana saja di dunia.

C-141 melakukan penerbangan perdananya pada 17 Desember 1963, dan C-141A mulai beroperasi pada April 1965 dengan Wing Transportasi Udara 1501 di Pangkalan Angkatan Udara Travis, California.

Wilfred C. Garrard, desainer Lockheed Martin dalam buku American Secret Projects Vol 2 yang ditulis George Cox dan Craig Kaston menyebutkan selama fase desain awal pesawat C-141, sebuah tim kecil diberi tugas untuk membandingkan semua konfigurasi yang dapat dipahami untuk melakukan misi C-141.

Harapannya adalah bahwa konfigurasi baru dapat dikembangkan yang akan menjadi unggul  baik dalam kecepatan atau biaya serta karakteristik utama lainnya. “Satu faktor dalam pikiran kami adalah bahwa sesuatu yang baru atau berbeda akan menangkap imajinasi USAF dan jika itu menawarkan satu atau lebih keuntungan, kami akan memiliki keunggulan kompetitif yang luar biasa. Sayangnya harapan kami gagal dalam upaya ini,” kata Garrad.

Lockheed memilih konfigurasi sayap tinggi ekor T dengan empat turbofan digantung di tiang yang dipasang di sayap. Sapu moderat sayap (25 ° pada chord kuartal)  mengorbankan pengurangan kecepatan jelajah untuk peningkatan muatan.  Sudut sapuan sayap yang dikurangi juga menurunkan kecepatan memungkinkan Lockheed untuk menghilangkan leading edge slats.

Pada bulan Maret 1961 Angkatan Udara memerintahkan pembangunan lima pesawat pengembangan di bawah penunjukan C-141A. Bahkan sebelum yang pertama  terbang, sebuah kontrak ditempatkan untuk 132 pesawat produksi, yang kemudian meningkat menjadi 248. Lockheed mengirimkan C-141A pertama ke USAF pada Oktober 1964 dan pesawat terakhir pada Februari 1968.

Lockheed juga merancang versi Starlifter yang ditujukan untuk pasar sipil, yang dikenal sebagai L-300 Super Starlifter. Perusahaan membangun demonstran yang terbang pada tahun 1963, tetapi tidak menarik pesanan.

C-141 adalah pesawat jet strategis pertama milik USAF. Namun, itu bukan tanpa batasan. Sebuah laporan yang diterbitkan pada Januari 1973 oleh Kantor Sejarah USAF tentang MAC (Military Airlift Command), mencatat bahwa ‘pesawat memiliki jangkauan yang lebih pendek daripada C-133 dan DC-8F; muatan maksimumnya 34 ton lebih sedikit dari Boeing 707-300 (44,9 ton) dan Douglas DC-8F (38,7 ton). Selain itu kecepatan jelajah lebih rendah 35 mph dan 64 mph di 707-320B dan DC-8F.

Sementara jangkauan maksimumnya adalah sekitar 500 mil yang lebih sedikit dari 707 atau DC-8F. Selain itu  C-141 tidak mampu membawa kargo berukuran besar yang bisa dilakukan oleh C-124 atau C-133.

Namun demikian, laporan itu menjelaskan bahwa C-141 memberi MAC apa yang sudah lama diinginkannya: pesawat kargo cepat, dengan kemampuan mengangkut pasukan. Mungkin tidak memiliki kemampuan kargo C-124 yang sangat besar, tetapi mampu melaju dengan kecepatan dua kali lipat dan, dibandingkan dengan pesawat cepat lainnya, 707 dan DC-8. Selain itu dapat mengangkut kargo yang tidak dapat mereka lakukan. Seperti semua desain, itu adalah kompromi, dan secara keseluruhan terbukti berhasil.

Setelah memasuki layanan pada tahun 1964, pesawat terakhir dari C-141 tidak pensiun sampai September 2004. Masa operasional yang sangat panjang ini salah satunya karena program modifikasi paruh baya yang substansial.

Pesawat juga menambahkan kemampuan pengisian bahan bakar dalam penerbangan. Perubahan-perubahan ini diuji pada prototipe (ditunjuk YC-141B) pada tahun 1977, dan selama lima tahun berikutnya 270 C-141A dikonversi menjadi C-141B. Beberapa dari pesawat ini menerima avionik dan peningkatan tampilan kokpit, menjadi C-141C.

C-141 juga penting dalam sejarah desain airlifter untuk konfigurasinya, yang akan menjadi norma bagi hampir setiap transportasi militer besar di masa depan seperti dalam hal sayap tersapu yang dipasang tinggi, ekor-T, dan undercarriage utama yang terpasang di badan pesawat.

Dalam beberapa tahun kemudian Lockheed C-5, McDonnell Douglas Boeing C-17, Ilyushin IL-76, Kawasaki C-1 dan C-2, Embraer KC-390, Xi’an Y-20, dan Airbus A400M semuanya merangkul fitur desain dasar C-141.

Facebook Comments