NASA Butuh Uang Muka Rp23 Triliun untuk Mengirim Astronot ke Bulan Pada 2024

0
Ilustrasi Lunar Orbital Platform-Gateway untuk NASA oleh Boeing

Pemerintah Donald Trump mendorong NASA untuk kembali meluncurkan astronot ke bulan dalam waktu lima tahun, tetapi badan antariksa tersebut mengatakan butuh lebih banyak uang, dan segera, untuk mencapai tujuan ambisius itu.

Administrator NASA Jim Bridenstine mengatakan bahwa badan antariksa membutuhkan US$ 1,6 miliar atau sekitar Rp23 triliun sebagai “uang muka” dari Kongres untuk membuat pendaratan awak di bulan pada 2024. Bridenstine mengumumkan permintaan anggaran yang diperbarui pada hari Senin dalam sebuah video yang dikirimkan kepada karyawan NASA.

“Investasi ini merupakan uang muka dari upaya NASA dan akan memungkinkan kita bergerak maju dengan desain, pengembangan, dan eksplorasi dari bulan,” katanya.

NASA juga menerbitkan ringkasan satu halaman dari amandemen anggaran tahun anggaran 2020-nya. Dokumen tersebut menguraikan US$ 1,55 miliar dalam pengeluaran baru, ditambah realokasi US$ 321 juta dari versi stasiun ruang angkasa bulan yang lebih jauh dan canggih.

Sebelumnya, tujuan pemerintah Trump adalah kembali ke bulan pada tahun 2028  sebagai bagian dari rencana yang disebut Space Policy Directive-1. Pemerintah sekarang menginginkan NASA untuk mendaratkan astronot di permukaan bulan empat tahun lebih cepat yakni pada tahun 2024.

“Pemerintahan [Trump] mendatangi kami dan berkata,‘ Apa yang diperlukan untuk sampai ke bulan pada 2024? Dan apa yang Anda butuhkan di tahun 2020? ‘”Bridenstine mengatakan pada Humans to Mars Summit  di Washington, DC Selasa 14 Mei 2019. “Kami berada di ujung bawah dari apa yang kami pikir diperlukan untuk mencapai ini.”

Program yang dirancang ulang disebut Artemis, yang dalam mitologi Yunani adalah nama saudara kembar dewa Apollo. Apollo seperti diketahui adalah nama program kesukesan pendaratan bulan NASA.

Untuk apa uang muka sebesar US $ 1,6 miliar? Penghitungan kembali pendanaan NASA akan mengarahkan US$ 1 miliar ke arah sistem pendaratan bulan, dengan harapan meningkatkan timeline-nya setidaknya tiga tahun. Alih-alih mengembangkan sistem sendiri, agensi mencari penawaran dari perusahaan swasta.

Upaya itu, yang diumumkan pada bulan April, disebut sebagai lampiran NextSTEP H. Program ini adalah kompetisi yang dimaksudkan untuk memacu perusahaan mengusulkan sistem tiga bagian untuk mendaratkan manusia di bulan.

Bagian pertama melibatkan kendaraan transfer (mungkin sesuatu seperti modul komando Apollo) yang dapat terhubung ke stasiun ruang angkasa bulan “Gateway” yang direncanakan.  Begitu berada di orbit bulan, astronot akan masuk di dalam sebuah pendarat yang melekat pada kendaraan transfer, lalu turun ke bulan.

Setelah misi mereka di permukaan selesai, modul akan membawa astronot kembali ke kendaraan transfer, kemudian mengembalikan mereka ke Gateway.

Peningkatan dan pergeseran anggaran baru NASA juga akan menambah US$ 651 juta untuk anggaran Space Launch System (SLS), roket yang dirancang untuk meluncurkan pesawat ruang angkasa ke bulan, serta Orion, kapsul awak untuk mengangkut para astronot di sana.

“Kita harus memiliki Sistem Peluncuran Antariksa. Itu adalah kemampuan kritis mutlak untuk membawa manusia ke bulan, ”kata Bridenstine sebagaimana dikutip Business Insider. SLS saat ini terlambat dan melebihi anggaran.

 

Facebook Comments