Pilatus Melihat 2019 akan Jadi Tahun Penting untuk PC-24

0

Pilatus percaya bahwa 2019 akan menjadi tahun yang penting karena peningkatan produksi twinjet superlight PC-24 dan menambah berbagai fasilitas baru.

Selain itu, pembukaan kembali orderbook untuk tipe bertenaga Williams International FJ44-4A akan segera dilakukan. Pabrikan pesawat terbang Swiss ini menjual batch awal 84 pesawat dalam waktu 36 jam penjualan mulai tahun 2014.

Chairman Pilatus Oscar Schwenk mengatakan 2019 akan menjadi “tahun di mana reputasi PC-24 dan semua layanan terkait lainnya akan didirikan.

“Kami akan mulai dengan mengembangkan ceruk yang terlihat paling menjanjikan,” katanya. “Adalah tugas kita untuk memastikan bahwa dengan setiap pesawat yang keluar dari jalur produksi, kita memenuhi janji yang kita buat pelanggan kita. Akan sangat mahal untuk melakukan koreksi lebih jauh ke bawah jalur,” katanya sebagaimana dikutip Flightglobal.

Schwenk mengatakan 2018 adalah tahun di mana banyak energi digunakan untuk melakukan banyak pekerjaan yang terperinci. “Pekerjaan yang akan membawa kita maju sepanjang tahun mendatang, menciptakan manfaat tambahan bagi pelanggan kami.”

Pekerjaan termasuk pembukaan pusat penyelesaian pada bulan November di anak perusahaan pesawat bisnis AS di Broomfield, Colorado, yang digambarkan Schwenk sebagai “pasar terbesar Pilatus.”

Pilatus mencatat kesuksesan di 2018, dengan diperkenalkannya layanan PC-24 pada bulan Februari membantu meningkatkan pendapatan ke level tertinggi sejak 2015.

Untuk 12 bulan yang berakhir pada 31 Desember, Pilatus mencatat pendapatan US$ 1,08 miliar untuk pengiriman 128 pesawat yang terdiri dari  18 PC-24, 80 PC-12NG, 27 PC-21, dan tiga PC-6.  Jumlah ini meningkat dibanding 2017 di mana mereka mengirimkan 115 pesawat: 85 PC-12, 28 PC-21, satu PC-9 dan PC-6.

Namun, Pilatus akan menghentikan produksi PC-6 tahun ini setelah penjualan pelatih turboprop yang buruk.

Pilatus juga berencana untuk memulai tahun ini pada fasilitas baru di Adelaide, Australia, yang dikatakan Schwenk “akan memperkuat kehadiran kami bagi pelanggan lokal,” termasuk layanan Royal Flying Doctor di negara itu. Penyedia ambulans udara tersebut adalah operator Pilatus terbesar di wilayah ini dengan sepasang PC-24, dan 35 PC-12 bermesin turboprop tunggal.

Facebook Comments