Jepang Mulai Serius Garap Mobil Terbang

    0

    Uber Technologies Inc. dan Airbus SE. telah bergabung dengan panel publik swasta di Jepang yang ditugaskan untuk mengembangkan kendaraan udara di negara itu dalam dekade berikutnya.

    Jepang Times melaporkan Kementerian Ekonomi, Perdagangan dan Industri Jepang pada Jumat 24 Agustus 2018 mengumumkan bahwa mereka akan mengalokasikan US$ 40,4 juta untuk digunakan pengembangan sektor baterai, motor dan peralatan berkapasitas tinggi untuk mobil terbang

    Penggunaan mobil terbang diyakini akan membantu memecahkan masalah kemacetan di kota-kota besar.

    Tahun lalu, pihak berwenang Jepang mengatakan bahwa taksi tanpa awak dapat digunakan di ibukota negara Tokyo selama Olimpiade Musim Panas 2020.

    Panel baru diharapkan untuk menguraikan rencana termasuk desain, pengembangan dan standar teknologi pada akhir tahun. Boeing Co., NEC Corp, startup yang didukung Toyota Motor Corp yang disebut Cartivator, ANA Holdings Inc., Japan Airlines Co. dan Yamato Holdings Co., akan berpartisipasi dalam panel tersebut.

    Delegasi yang mewakili perusahaan akan bertemu hari Rabu 29 Agustus 2018 untuk pertemuan bulanan pertama mereka.

    Tanpa disadari banyak pihak, mobil terbang telah menjadi realitas yang telah dekat, karena banyak perusahaan yang mencoba untuk menjadi yang pertama.

    Pada 9 Agustus 2018, US Army Research Laboratory (ARL) dan perusahaan transportasi Uber Elevate – divisi mobil terbang Uber – menyepakati kemitraan mereka di University of Texas di Austin dengan beberapa hari perencanaan dan presentasi yang menampilkan ahli aeronautika UT, Sputnik melaporkan minggu lalu .

    “UT diposisikan secara unik untuk berkontribusi pada teknologi baru ini, dan Uber telah mengakui itu,” kata Jayant Sirohi, profesor di Departemen Teknik Penerbangan dan Mekanika Teknik UT dan pemimpin tim UT dalam proyek tersebut.

    “Selain keahlian teknis yang kami bawa ke area ini, kami juga sudah memiliki rig untuk menguji konfigurasi rotor baru di kampus ini.”

    Uber mengumumkan Mei kemitraan dengan Angkatan Darat untuk mengembangkan pesawat VTOL ultra-tenang yang juga dapat digunakan sebagai taksi.

    Mereka juga mengumumkan Urban Air Mobility Project dengan NASA untuk menciptakan sistem yang akan mengatur skylanes taksi udara. ARL dan Uber akan membagi hibah pemerintah senilai US$ 1 juta untuk proyek tersebut.

    Uber sendiri telah menginvestasikan US$ 23 juta untuk mengembangkan layanan untuk mobil terbang di fasilitas baru di Paris, Prancis, selama lima tahun ke depan.

    Meskipun teknologi mobil terbang sudah mulai ada hal itu masih membutuhkan persetujuan pengaturan, yang bisa memakan waktu bertahun-tahun

    Facebook Comments