Demi Anak, Elon Musk Hentikan Hobi Menggeber Jet Tempur L-39 Albatros

0

Elon Musk dikenal sebagai milyarder yang membangun usaha pertamanya dnegan penjualan Zip2 dan PayPal. Setelah itu dia menginvestasikan banyak uang untuk mendirikan SpaceX pada tahun 2002 dan Tesla pada tahun 2003.

Namun, selain meluncurkan dua perusahaan rintisan paling terkenal di dunia tersebut, Musk juga mencurahkan sejumlah uangnya untuk kecintaannya terhadap dunia penerbangan. Dia membeli pesawat mesin turboprop tunggal Piper Meridian, jet bisnis Cessna Citation CJ2, dan jet militer berkecepatan tinggi yang disebut Aero Vodochody L-39 Albatros. Pesawat terakhir ini yang paling disuka oleh Musk.

Jet L-39 dirancang dan dibangun selama Perang Dingin di Cekoslovakia, yang merupakan negara satelit Uni Soviet. Pesawat berkinerja tinggi ini diciptakan untuk pelatihan pilot sebelum mereka naik ke dalam jet tempur tempur sebenarnya.

“Mungkin pesawat paling menyenangkan yang saya miliki adalah jet tempur Rusia,” kata Musk suatu saat kepada majalah Fortune.

“Pesawat ini memiliki airframe Ceko, mesin Ukraina, avionik Rusia. Itu yang mereka gunakan untuk melatih pilot pesawat tempur mereka, jadi itu sangat akrobatik. Tapi bokongmu sakit jika kau terbang di dalamnya selama lebih dari satu jam. Kursi sangat tidak nyaman. ”

Setelah keruntuhan Uni Soviet, Rusia menjual banyak L-39 dan Musk kemudian membeli satu di antaranya.

“Anda dapat melakukan delapan G di pesawat itu,” Musk mengatakan kepada Fortune, mengacu pada delapan kali kekuatan gravitasi Bumi, situasi yang cukup untuk membuat pilot black out baju penerbangan yang tepat.

Karena risiko itu, Musk mengatakan ia hanya menerbangkannya hingga sekitar lima G, itupun menurut dia cukup untuk membuatnya sulit untuk bergerak atau berkonsentrasi.

Musk menceritakan bahwa penerbangan paling menyenangkan dengan L-39 adalah di dekat Reno ketika dia mengikuti jet lain di ketinggian rendah di atas pegunungan.

“Secara harfiah, itu seperti di Top Gun,” katanya. “Kamu tidak lebih dari beberapa ratus kaki di atas tanah, mengikuti kontur pegunungan.”

Christian Davenport dari Washington Post mengekstraksi lebih banyak rincian tentang penerbangan Musk dengan L-39 untuk bukunya 2018, ” The Space Barons: Elon Musk, Jeff Bezos, and the Quest to Colonize the Cosmos.”

“Saya  melakukan akrobat dan terbang di atas pohon, terbang ke atas gunung dan terbang kembali ke sisi lain,” kata Musk dalam buku itu.

Namun kemudian Musk memilih untuk menghentikan hobi berbahayanya tersebut dan salah satu alasannya karena dia memiliki anak yang harus dia besarkan.“Ini gila. Saya punya anak-anak. Saya harus berhenti melakukan ini. ‘”

Tidak jelas kapan Musk menjatuhkan hobinya yang berisiko tinggi, tetapi sudah lebih dari satu dekade yang lalu. Kesuksesan dan tantangan kewirausahaannya telah menyusulnya saat itu, jadi dia menukar cintanya pada terbang dengan merancang roket dan mobil listrik.

Facebook Comments