Naik Pesawat Sambil Berdiri Seperti di Bus

    Maskapai penerbangan VivaColombia sedang mempertimbangkan untuk menghapus semua kursi dari pesawatnya dan membuat penumpang berdiri. Edannnn….

    Mereka berharap langkah ini akan menurunkan tarif dengan membiarkan mereka memasukkan lebih banyak penumpang ke dalam setiap penerbangan, membuka perjalanan udara ke kelas pekerja Kolombia dan turis backpacker.

    Pendiri dan CEO VivaColombia, William Shaw, mengatakan kepada Miami Herald bahwa maskapai penerbangan tersebut sedang mempertimbangkan pilihan perjalanan berdiri. “Ada orang yang meneliti apakah Anda bisa terbang berdiri dan kami sangat tertarik dengan apapun yang membuat perjalanan lebih murah,” kata William.

    Dia juga mengatakan, tidak ada yang peduli adanya hiburan selama penerbangan satu jam. Tidak ada yang peduli apakah lantai pesawatnya terbuat dari marmer dan juga tidak ada yang bertanya apakah para penumpang menerima kacang gratis atau tidak.

    Konsepnya penumpang berdiri sebenarnya bukan hal baru. Beberapa maskapai penerbangan telah mengeluarkan ide penumpang berdiri dalam penerbangan selama bertahun-tahun. Pada tahun 2003 Airbus bahkan mengemukakan gagasan untuk mengizinkan penumpang berada di di “kursi” vertikal.

    Semua kru perempuan dalam penerbangan easyJet untuk Hari Perempuan Internasional
    di maskapai Ryanair juga mengusulkan area berdiri pada tahun 2010. Ketika itu, bos maskapai ini, Michael O’Leary, ┬ámenggambarkan kursi berdiri sebagai “kursi bar dengan sabuk pengaman”. Dia bahkan menyatakan bahwa sabuk pengaman mungkin tidak diperlukan. “Pesawat adalahsebuah bus dengan sayap, jika memang ada kecelakaan di pesawat terbang, sabuk pengaman tidak akan menyelamatkan Anda. Anda tidak perlu sabuk pengaman di London Underground. Anda tidak membutuhkan sabuk┬ápengaman di kereta yang melaju dengan kecepatan 120mph,” ujarnya ketika itu.

    Namun Otoritas Penerbangan Sipil tidak setuju, dan kursi vertikal belum disetujui oleh regulator di negara manapun sejauh ini. Ini mungkin juga akan terjadi di Kolombia. Direktur Penerbangan Sipil Alfredo Bocanegra mengatakan kepada radio RCN bahwa dia tidak menyetujuinya. “Orang harus bepergian seperti manusia,” katanya. “Siapa pun yang mengendarai kendaraan umum tahu bahwa itu bukan yang terbaik saat Anda berdiri.”