Brasil Tawarkan KC-390 Embraer Sebagai Timbal Balik Gripen

0
KC-390 Embraer

Brasil memastikan meski kondisi ekonomi sedang sulit, mereka tetap akan menjalankan kesepakatan dengan perusahaan Saab Swedia dalam pengadaan jet tempur Saab Gripen E. Namun, Brasil mengejutkan Swedia dengan memberi tawaran umpan balik yang menarik.

Masalah ekonomi yang melanda Brasil memunculkan  tanya mengenai kesepakatan  yang diperkirakan mencapai US$ 4.6 miliar dan dilaporkan merupakan salah satu transaksi ekspor terbesar Swedia dalam beberapa tahun terakhir. Kesepakatan itu juga membawa kerjasama industri yang luas, terutama antara Saab dan perusahaan aerospace Brasil Embraer.

Selama kunjungannya ke kantor pusat Saab di Linköping, Brigadir Jenderal Márcio Bruno Bonotto, kepala departemen pembelian Angkatan Udara Brasil, mengatakan bahwa proyek prioritas tinggi akan terus berjalan sesuai rencana karena dukungan politik yang kuat.

“Meskipun kita berada di tengah krisis keuangan, urusan Gripen menjadi prioritas. Kami juga memiliki dukungan finansial untuk memastikan pengiriman Gripen tepat waktu dan sesuai rencana,” kata Márcio Bruno Bonotto, seperti yang dikutip oleh harian Swedia Svenska Dagbladet Kamis 11 Mei 2017.

Gripen E

Dalam jangka panjang, Brasil mengharapkan untuk mengakuisisi  lebih banyak Gripen, dengan perkiraan militer sebelumnya yang mengindikasikan kebutuhan hingga 100 pesawat. Sisanya, bagaimanapun, tidak mungkin diproduksi di pabrik Saab di Linköping.

Keputusan akhir mengenai jumlah jet tempur yang akan diperoleh akan dilakukan setelah 36 pesawat pertama telah dikirim, dimana kebutuhan akan kapasitas tambahan akan dievaluasi.

Márcio Bruno Bonotto juga menyuarakan ketidakpuasannya terhadap kebijakan akuisisi Brasil, yang menyebabkan Brasilia membeli senjata asing tanpa kontrak timbal balik. Untuk menebus kesalahan itu, dia mengusulkan agar Swedia membeli pesawat transport baru KC-390 Embraer sebagai pengganti armada C-130 Hercules Swedia yang sudah tua.

“Kami tidak ingin berada dalam posisi ketika mitra kami tidak pernah membeli produk kami, dan ingin mengajukan penawaran. KC-390 adalah pesawat yang spektakuler dan akan sangat bagus jika Swedia mengakuisisi mereka,” kata Márcio Bruno Bonotto.

Saat ini Swedia sedang melakukan upgrade armada Hercules mereka, yang akan memperpanjang umur pesawat sampai tahun 2030.

Saab JAS 39 Gripen adalah pesawat tempur multi-peran  yang berada pada keals yang sama dengan  Eurofighter Typhoon,  Rafale Dassault, MiG-29 dan Su-35 dari Rusia.

Sementara Embraer KC-390 adalah pesawat  militer bermesin ganda bermesin ganda  yang mampu melakukan pengisian bahan bakar udara dan mengangkut 29 ton kargo dan pasukan, termasuk kendaraan tempur berlapis baja.

Sementara itu, pejabat Saab optimis tentang penjualannya di tengah meningkatnya ketegangan internasional.  Menurut CEO Saab Håkan Buskhe, penjualan peralatan pertahanan bisa meningkat 20-30 persen di Eropa saja. Dia juga mengidentifikasi AS dan NATO sebagai pasar pertahanan terbesar.

Håkan Buskhe menunjukkan beberapa negara NATO telah memperjelas bahwa mereka ingin memenuhi tujuan umum pengeluaran pertahanan paling sedikit 2 persen dari PDB, yang secara alami mendorong harapan Saab.

 

Facebook Comments