EasyJet akan Rekrutmen Besar-Besaran Pilot Perempuan

EasyJet, salah satu operator maskapai terkemuka di dunia  berjanji akan meningkatkan jumlah pilot wanita setelah mereka menerima rekor jumlah aplikasi  perempuan.

Maskapai ini mengatakan mereka ingin 20 persen pilot mereka adalah perempuan pada 2020 dari sat ini hanya 6 persen dari 164 pilot yang mereka miliki.

Ini berarti bahwa EasyJet akan merekrut sekitar 50 wanita per tahun, yang maskapai  percaya hal ini akan mulai mengubah wajah industri.

“Dengan 6 persen, kami sudah memiliki salah satu angka pilot wanita terbesar di industri, tapi kenapa berhenti di situ? Kami bertujuan untuk menggandakan jumlah rekrutan pilot wanita baru selama dua tahun ke depan. Dan kita ‘gembira jika Anda  bergabung dengan kami, “katanya dalam sebuah pernyataan online.

Inisiatif ini telah dinamai dengan penerbang Inggris terkenal Amy Johnson, yang merupakan pilot wanita pertama yang terbang solo dari Inggris ke Australia pada tahun 1930. Sejak peluncuran inisiatif, EasyJet mengatakan mereka telah menerima lebih dari 600 aplikasi dari wanita.

Estimasi dari International Society of Women Airline Pilots (ISA)  mengatakan bahwa ada sekitar 4.000 pilot perempuan di seluruh dunia, dari total 130.000. Itu berarti  hanya 3 persen dari pilot itu adalah perempuan.

Chief executive EasyJet, Carolyn McCall, mengatakan ia menyambut peningkatan pilot wanita di industri yang selama bertahun-tahun telah didominasi oleh laki-laki.

“Tahun lalu hampir semua profesi  didominasi oleh laki-laki dan selama lima dekade terakhir telah ada kemajuan yang signifikan di hampir setiap sektor dengan wanita memasuki dan mencapai posisi senior di profesi seperti hukum, kedokteran, pendidikan, keuangan dan politik,” kata  McCall dalam sebuah wawancara baru-baru ini. “Namun, proporsi tidak berubah untuk pilot,” tambah  McCall.

Facebook Comments