Pesawat Malaysia Airlines Yang Hilang Seharusnya Tidak Pernah Diterbangkan

Sebuah buku berjudul “The Crash Detectives” yang ditulis Christine Negroni, menegaskan bahwa pesawat MH370 yang hilang pada 2014 dan belum juga ketemu hingga sekarang seharusnya tidak pernah berangkat. Hal ini karena sistem komunikasi darurat pesawat yang cacat dan penulis mengklaim bahwa maskapai sebenarnya menyadari masalah ini.

Buku, yang diterbitkan pada Selasa 4 Oktober 2016, menegaskan bahwa Malaysia Airlines telah menerima audit keselamatan pada 2013 yang seharusnya menggrounded semua pesawat penumpang berbadan lebar mereka, karena peralatan komunikasinya tidak akan bisa melaporkan posisi mereka lebih sering dari 30 menit sekali.

“Pesawat berfungsi dengan baik,” kata Negroni, seorang wartawan dan veteran industri penerbangan mengatakan kepada Australian Broadcasting Corporation.

“Maskapai ini tidak bisa melacak pesawat. Maskapai ini tidak bisa melacak pesawat terbang sesering mereka diminta untuk melakukan.”

Negroni percaya bahwa Malaysia berutang pada dunia, khususnya Australia, yang telah menghabiskan lebih dari US$ 60 juta untuk pencarian. Dia menyerukan pemerintah Turnbull untuk menuntut atas apa yang mereka lakukan.

“Aku agak muak dengan semua orang mengatakan tanpa kotak hitam kita tidak akan tahu apa yang terjadi ke Malaysia 370,” kata Negroni.

“[Bahkan] dengan kotak hitam Anda mungkin tidak tahu apa yang terjadi dengan Malaysia 370, tapi itu upaya menghindar untuk menempatkan semua telur dalam keranjang itu.”

“Ini membuat semua orang akan kembali ke Malaysia dan berkata, ‘Mari kita lihat apa yang Anda tahu tentang catatan pemeliharaan, mari kita lihat apa yang Anda tahu tentang servis tabung awak oksigen, mari kita lihat apa yang Anda tahu tentang terakhir kali masker oksigen diperiksa. ‘Apakah masker bekerja dengan baik? Kami bahkan tidak tahu.”

Teori Negroni adalah bahwa kapten meninggalkan kokpit dan pesawat karena mengalami dekompresi darurat.” Saya percaya kapten mungkin meninggalkan kokpit, meninggalkan perwira pertama di komando pesawat,” katanya.

” Oleh beberapa mekanisme, dan saya tidak bisa memberitahu Anda apa, ada dekompresi mendadak cepat dari pesawat, menyebabkan petugas pertama yang merespons secara tidak tepat.”

Kehilangan oksigen memicu kondisi yang disebut hipoksia, membuat orang bingung, seolah-olah mereka mabuk. Negroni percaya bahwa petugas dalam komando mungkin tidak menaruh masker yang cukup cepat untuk membuat keputusan yang rasional.

Jika teorinya benar, ada kemungkinan bahwa penumpang tidak menderita lama. “Jadi saya pikir perwira pertama mencapai lebih untuk transponder untuk dial di 7700, kode darurat, sehingga semua orang di sekitarnya akan tahu bahwa dia memiliki kondisi darurat. Dia seharusnya pertama tidak melakukan itu, ia harus sudah memasang masker pada awalnya, tapi saya tidak berpikir dia lakukan,” kata Negroni.

“Setelah ia pergi untuk mengaktifkan transponder, saya pikir dia tidak sengaja meletakkannya ke standby yang akan memutuskan sambungan, memutus kemampuan komunikasi dengan siapa pun di darat untuk mengetahui pesawat ini adalah Malaysia 370.”

Penerbangan MH370 yang sedang dalam perjalanan dari Kuala Lumpur ke Beijing, menghilang dari layar radar pada tanggal 8 Maret 2014, kurang dari satu jam setelah lepas landas.

Ada 227 penumpang dan 12 awak kapal. Peneliti percaya bahwa pesawat mungkin telah tak berawak dan diterbangkan oleh sistem autopilot di jam akhir, sebelum menabrak laut pada kecepatan hingga 230 mph, setelah kehabisan bahan bakar.

Facebook Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.