Sayap Boeing 777x Sangat Panjang, Hingga Harus Dilipat Saat Melintasi Gate

0

Pesawat Boeing 777x baru akan datang akan memiliki lebar sayap 235 kaki. Sayangnya, itu terlalu lebar untuk bisa masuk ke gate bandara yang ditujukan untuk 777.

Jadi alih-alih memangkas sayap pesawat — atau meminta bandara untuk membuat gerbang yang lebih besar — ​​para insinyur Boeing memberi engsel pada sayap, sehingga ujungnya bisa melipat ke atas dan ke bawah. Cara ini bisa mengurangi lebar sayap menjadi hanya 212 kaki.

Boeing menerima persetujuan resmi untuk desain baru yang inovatif pada 18 Mei 2018, ketika FAA menerbitkan dokumen dalam Daftar Federal yang menjelaskan “kondisi khusus” yang harus diikuti pembuat pesawat dengan desain pesawat baru.

Boeing 777 adalah pesawat bermesin ganda berbadan lebar yang saat ini memiliki sayap yang membentang di bawah 213 kaki.  Lalu kenapa harus membuat pesawat dengan sayap yang lebih lebar lagi?

Sayap lebih panjang ini, yang terbuat dari serat karbon akan menjadikan pesawat lebih hemat bahan bakar.

“Ini semua karena mengurangi hambatan,” kata Gary Ullrich, seorang profesor di John D. Odegard School of Aerospace Sciences di University of North Dakota dan mantan pilot Angkatan Udara. Dia juga seorang co penulis textbook Aerodynamics for Aviators.

Sayap yang lebih panjang, Ullrich mengatakan, mengurangi vortisitas, atau membangun turbulensi, yang dapat terbentuk di ujung sayap. Itulah sebabnya sayap panjang ini mengiris udara dengan sedikit lebih tipis, menghemat bahan bakar.

“Pikirkan jet tempur, yang memiliki sayap pendek pendek, dan bandingkan dengan glider,” katanya.

Sayap pendek jet tempur akan menciptakan vortisitas yang lebih besar, dan lebih banyak hambatan daripada glider. “Mereka memiliki 777, dan mereka ingin mengubahnya menjadi glider,” kata Ullrich.

Faktanya, dia mengatakan bahwa dengan dua pesawat yang identik, keduanya dengan wingpans dari area permukaan yang sama, sayap yang lebih panjang akan memiliki lebih sedikit drag, dan menjadi lebih efisien, daripada yang lebih pendek.

Tetapi karena 777 yang baru ini — yang akan disebut 777-8 dan 777-9, dan masing-masing akan dapat membawa 375 dan 425 orang— harus melipat sayapnya saat di pintu gerbang. Dan ini membutuhkan rekayasa yang tidak sederhana.

FAA menunjukkan dalam dokumen Ketentuan Khususnya bahwa kemampuan melipat sayap hanya akan bekerja ketika pesawat berada di darat, dan  perusahaan tidak berencana untuk menyimpan bahan bakar di bagian sayap yang bisa dilipat.

Memang akan menjadi malapetaka jika ujung sayap melipat dalam penerbangan, atau jika pesawat mencoba lepas landas dengan sayap tidak dalam posisi yang tepat.  Boeing harus mengambil aspek desain fitur baru ini dengan sangat serius.

“Kami berpikir tentang redundansi mekanisme lipatan yang sebenarnya – pin pengunci, kait-kait – kami memiliki sistem latch primer dan sekunder,” kata insinyur Boeing Terry Beezhold dalam sebuah video.

“Kami memiliki beberapa lapis redundansi, dan lapisan perlindungan, untuk memastikan bahwa ujung sayap lipat selalu tetap panjang dalam penerbangan, dan hanya bisa dilipat ketika diperintahkan [ketika pesawat berada di darat].”

Pesawat militer di kapal induk telah menggunakan sayap lipat untuk menghemat ruangan. Ullrich mengatakan bahwa ia menemukan penggunaannya di dunia komersial  sebagai hal yang baru.

“Ini adalah sesuatu yang telah lama dilihat,” katanya. “Karena masalah berat badan dan masalah kerumitan, sulit menerapkan ini di dunia penerbangan sipil.”

Pesawat model baru ini dijadwalkan akan dikirim pada 2020.

 

Facebook Comments