Sanksi Baru Amerika Bisa Jadikan ‘Air Force One’ Iran Tak Berfungsi

0
Presiden Iran Hassan Rouhani Airbus A340 Armada Dena Airways

Departemen Keuangan Amerika Serikat telah mengumumkan serangkaian sanksi baru terhadap Iran yang menargetkan beberapa maskapai penerbangan Iran. Mereka dituduh memberikan layanan kepada “teroris” dan mengirimkan kekuatan proxy ke Suriah dan Libanon.

Dalam sebuah pernyataan yang dibuat Kamis 24 Mei 2018, Departemen Keuangan Amerika mengatakan perusahaan-perusahaan itu diberi sanksi berdasarkan pada perintah eksekutif presiden 2001 yang dirancang “untuk menghalangi pendanaan teroris.”

Dena Airways adalah salah satu di antara maskapai yang mendapat sanksi tersebut. Armada Dena Airways terdiri dari sebuah pesawat Airbus A340.

Pesawat Dena selalu digunakan oleh Presiden Iran Hassan Rouhani untuk perjalanan internasional. Pada dasarnya, ini adalah “Air Force One ” Iran. Maskapai ini dibuat setelah Amerika menyetujui maskapai Teheran lainnya, Meraj Air, pada November 2017.

Dengan sanksi baru, Dena Airways mungkin tidak dapat mengoperasikan A340 mereka, “karena perusahaan penanganan darat di seluruh dunia mungkin menolak untuk mengisi bahan bakar / melayani pesawat,” kata Esfandyar Batmanghelidj, pendiri situs web Bourse Bazaar.

Pemerintah Iran belum bereaksi terhadap perkembangan ini. Namun, Trita Parsi, Direktur Eksekutif National Iranian American Council (NIAC), menulis di media sosial: “Jadi apa tujuan Trump? Mengalahkan kelompok moderat Iran dan memperkuat kelompok garis kerasnya.”

“Melemahkan kaum moderat membuatnya lebih mudah untuk memulai perang,” tambahnya.

Sanksi baru menambahkan total 31 pesawat ke daftar terlarang. Mereka bergabung dengan empat maskapai penerbangan Iran yang sudah di bawah sanksi: Mahan Air, Air Caspian, Meraj Air dan Pouya Air.

Sanksi itu juga termasuk dua warga Iran yang terkait dengan Dena Airways. Pengusaha Turki Gulnihal Yegane dan tiga perusahaan penerbangan terkait yang terkait dengannya juga telah dijatuhi sanksi karena memberikan bantuan kepada Mahan Air.

Menurut Menteri Keuangan Amerika Steve Mnuchin maskapai penerbangan dan orang-orang yang terkena sanksi “memungkinkan rezim Iran untuk mengangkut senjata, pejuang dan uang ke proksinya,” yang ia maksud Hizbullah, dan menopang Presiden Suriah Bashar al-Assad.

Dari keempat maskapai itu, Amerika memilih Mahan Air, dengan mengatakan bahwa pihaknya mengangkut ” Korps Pengawal Revolusi Islam, serta senjata dan peralatan, ke Suriah.

Pada hari Senin, Menteri Luar Negeri Amerika Mike Pompeo mengatakan Iran akan “berjuang untuk menjaga ekonominya tetap hidup” setelah sanksi terbaru. Dia menuntut agar Iran menghentikan semua pengayaan uranium, menghentikan program rudal balistiknya dan memungkinkan akses inspektur nuklir ke seluruh negeri, atau menghadapi sanksi terkuat dalam sejarah.

Padahal laporan terakhir dari Badan Tenaga Atom Internasional (IAEA) memastikan Iran telah mematuhi kesepakatan nuklir 2015, bahkan setelah Amerika menarik diri dari kesepakatan tersebut.

Facebook Comments