Mahatir Muhammad Ingin Akhiri Pencarian Pesawat MH370

0

Pencarian oleh perusahaan swasta Amerika Serikat terhadap penerbangan Malaysia Airlines MH370, yang hilang pada 2014 dalam salah satu misteri penerbangan terbesar di dunia, akan berakhir Selasa, ungkap Menteri Transportasi Malaysia Anthony Loke, Rabu.

Penerbangan MH370, yang membawa 239 orang, menghilang dalam perjalanan dari Kuala Lumpur ke Beijing pada 8 Maret 2014.

Malaysia pada Januari setuju untuk membayar “Ocean Infinity”, yang bermarkas di Houston, hingga 70 juta dolar Amerika Serikat jika mereka dapat menemukan pesawat itu selama pencarian 90 hari di selatan Samudra Hindia.

Perburuan Boeing 777 itu sebelumnya diperkirakan akan berakhir pada Juni, karena perjanjian 90-hari tidak mencakup waktu yang diambil untuk mengisi bahan bakar dan memasok kapal pencari “Seabed Constructor.” Namun, “Ocean Infinity” telah selesai menjelajahi area pencarian yang ditargetkan pada April dan telah meminta perpanjangan hingga 29 Mei, kata Loke.

“Pagi ini saya mengangkat ini [permintaan] di kabinet dan kami sepakat untuk memperpanjang sampai 29 Mei,” katanya kepada wartawan di Putrajaya, ibu kota administratif Malaysia.

Ditanya bahwa artinya tidak ada perpanjangan lebih lanjut, dia berkata: “Ya.” Perdana Menteri Mahathir Mohamad, yang baru terpilih, sebelumnya mengatakan Malaysia akan meninjau dan mungkin mengakhiri perjanjiannya dengan “Ocean Infinity,” di tengah langkah lain untuk memangkas belanja pemerintah.

Mahathir, 92, menggulingkan koalisi Barisan Nasional yang berkuasa lama pimpinan mantan perdana menteri dan mantan anak didiknya, Najib Razak, dalam pemilihan umum mengejutkan pada 9 Mei.

Loke, yang dilantik sebagai menteri pada Senin, mengatakan pemerintah akan mengeluarkan laporan lengkap tentang penyelidikan hilangnya MH370 setelah pencarian lepas pantai selesai, tetapi belum menentukan tanggal penerbitan laporan itu.

“Voice 370,” kelompok yang mewakili kerabat mereka yang berada di pesawat itu, telah meminta pemerintah baru untuk meninjau semua hal yang berkaitan dengan MH370, termasuk “segala kemungkinan pemalsuan atau penghapusan catatan terkait dengan MH370 dan pemeliharaannya”.

“Saya tidak mengetahui rincian apa pun yang mungkin tidak terungkap, tetapi sebagai menteri, saya berkomitmen untuk merilis semua perincian kepada publik,” kata Loke.

Keputusan untuk melibatkan “Ocean Infinity” datang setelah Australia, China dan Malaysia mengakhiri pencarian di area 120 ribu kilometer persegi dengan menghabiskan dana 200 juta dolar Australia yang sia-sia di Samudera Hindia tahun lalu, meskipun peneliti menyerukan daerah pencarian diperpanjang 25.000 kilometer persegi arah utara.

“Seabed Constructor” telah menjangkau 86.000 kilometer persegi sejauh ini, tetapi belum mengidentifikasi temuan signifikan, kata “Ocean Infinity” yang mengabarkan pencarian mingguannya pada 15 Mei.

Facebook Comments