Sonaca 200 Ramaikan Pasar Pesawat Kecil

0

Pesawat kecil dengan hanya dua kursi, Sonaca 200 telah berhasil terbang di langit Bandara Charleroi, Brussels Selatan di Belgia akhir Juni 2017. Pesawat kedua yang dirakit, Flight Test Aircraft 2, terbang sekitar 10 menit kata perwira komersial Sonaca Aircraft dan pilot penguji, Pierre Van Wetter. Beberapa penerbangan tambahan telah dilakukan, menguji berbagai konfigurasi, dan Van Wetter mengatakan bahwa pilot uji telah menggambarkan pesawat tersebut cukup harmonis dalam pitch and roll dengan karakteristik penerbangan yang stabil. “Tidak perlu mengubah aerodinamika,” kata Van Wetter.

Tahap pengujian bagi pesawat kecil ini diperkirakan memakan waktu sekitar tiga sampai empat bulan. Van Wetter mengatakan empat pilot uji bekerja dengan insinyur uji terbang pada profil penerbangan yang berbeda untuk membuat fase pengujian lebih efisien. Sementara penerbangan pertama berlangsung di Belgia, di mana pabrik Sonaca berada, pengujian penerbangan juga akan dilakukan di Bandara Avignon-Provence di Prancis Selatan.

Perusahaan induk Sonaca Aircraft baru saja membeli struktur perusahaan pesawat A.S., LMI. Sonaca 200 didukung oleh 115 tenaga kuda, mesin Rotax 914 turbocharged. Sementara rincian terakhir dari pengaturan panel masih tertunda, Van Wetter mengatakan pesawat ini awalnya akan dapat melakukan penerbangan VFR siang dan malam, dengan pencahayaan LED untuk visibilitas dan lebih awet. Dua versi panel akan tersedia: satu dengan instrumen analog dasar dan satu versi kaca penuh, kemungkinan dengan Garmin’s G500. Kedua versi tersebut akan memiliki instrumen pemantauan mesin digital untuk memudahkan perawatan.

Preorders telah diterima untuk pesawat dua kursi ini, dimana semua pesawat memakai mesin tunggal dan berbadan logam dengan harga sekitar 195.000 dollar AS. Hampir 40 pelanggan telah melakukan pembelian dengan uang muka 5 persen. Tingkat produksi awal ditargetkan untuk 20 pesawat tahun depan dan 35 di tahun 2019.

Advertisement
Facebook Comments
SHARE