Operator Pesawat Pribadi Menembus Pasar Ketat

0

Operator penerbangan pesawat pribadi, Surf Air yang berbasis di California, saat ini menjadi raja ruang angkasa. Perusahaan ini mempelopori model klub pada tahun 2013 dengan penerbangan charter harian antara Silicon Valley dan Los Angeles. Kini mereka menawarkan 90 koneksi sehari-hari antara 11 destinasi, termasuk Las Vegas, Palm Springs, dan Sonoma County. Hampir semuanya menggunakan armada delapan pesawat Pilatus PC-12 turboprop. Keanggotaan mulai dari 1.750 dollas AS per bulan, yang memberikan akses tak terbatas ke jaringan perusahaan.

Saat Surf Air tumbuh bisnisnya, perusahaan lain mengikuti langkahnya. Rise yang berbasis di Texas, menawarkan penerbangan harian setiap hari antara Austin, Dallas, dan Houston. Pada akhir pekan, mereka terbang dari kota-kota ini ke tujuan resor seperti Vail, Colorado, dan Seaside, Florida. Di Pantai Timur, salah satu pendiri Surf Air baru saja meluncurkan Beacon, yang beroperasi antara New York City dan Boston, dengan penerbangan musiman ke Hamptons dan Nantucket.

Yang paling ambisius dari klub all you can fly adalah ClipperJet, yang berfokus pada pasar yang lebih besar, yaitu perjalanan lintas benua dan internasional. Menggunakan model keanggotaan minimal 9,700 dollas AS per bulan, untuk penerbangan antara New York City dan Los Angeles di jet Gulfstream IV yang mewah. Jika bisnis berjalan baik, perusahaan ini akan memperluas ke enam kota lagi, termasuk New York ke San Jose dan Los Angeles ke Chicago.

Advertisement

CEO ClipperJet James Occhipinti, yang memiliki sejarah panjang dalam penerbangan komersial, termasuk bekerja di American Airlines, melihat potensi untuk ditingkatkan di mana pun ada permintaan yang konsisten untuk kursi premium. Termasuk penerbangan antara New York dan London atau Los Angeles dan Tokyo. Efisiensi dan privasi adalah bagian penting dari penawaran, namun Occhipinti menunjukkan bahwa perhotelan memainkan peran penting juga. Perusahaan ini mencari hotel mewah untuk menambah layanan.

BlackJet memiliki sedikit perbedaan dalam pendekatan keanggotaan. Perusahaan telah menciptakan platform unik yang memungkinkannya mencocokkan penumpang dengan perusahaan charter yang memiliki tempat duduk kosong pada penerbangan antara kota tertentu. Jadi, penumpang benar-benar menumpang pada pesawat yang terbang sesuai jadwal. Dengan BlackJet, satu tempat duduk antara New York City dan Florida selatan bisa mencapai 2.600 dollas AS dan Antara Los Angeles ke San Francisco, harganya sekitar  1.600 dollar AS.

Satu hal yang dimiliki semua perusahaan ini adalah kemampuan untuk menyiasati peraturan FAA yang membuatnya sulit untuk menjual kursi individu pada layanan charter. Untuk saat ini, mereka berhasil menghindari larangan dalam peraturan. Dan meskipun tingkat kelangsungan hidup bagi bisnis pemula di dunia penerbangan komersial atau swasta umumnya rendah, jelas dari jumlah anggota mereka yang semakin bertambah menunjukkan bahwa klub-klub ini sukses. Terutama untuk mereka yang bosan dengan layanan penerbangan komersial.

Advertisement
Facebook Comments
SHARE